Negara-negara kepulauan Pasifik beralih ke AIIB, pandemi rusak ekonomi

Biqwanto Situmorang
·Bacaan 3 menit

Negara-negara kepulauan Pasifik beralih ke lembaga keuangan yang dipimpin China untuk menutup defisit pendanaan dalam anggaran mereka yang dilanda pandemi setelah opsi melelahkan pembiayaan dari mitra tradisional barat, memicu kekhawatiran bahwa kawasan itu menjadi lebih bergantung pada Beijing.

Kepulauan Cook, sebuah negara kecil berpenduduk sekitar 20.000 orang di Pasifik Selatan, beralih ke Bank Investasi Infrastruktur Asia (AIIB) yang didukung Beijing akhir tahun lalu setelah pinjaman dari AS dan Bank Pembangunan Asia (ADB) yang dipimpin Jepang dan hibah dari sekutu dekat Selandia Baru gagal.

Pinjaman AIIB senilai 20 juta dolar AS kepada Kepulauan Cook adalah yang kedua setelah ekonomi Pasifik yang tegang dalam beberapa bulan terakhir, setelah Fiji mendapatkan fasilitas senilai 50 juta dolar AS, menandakan kedatangan bank pembangunan yang terkait erat dengan Prakarsa Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) China ke Pasifik.

Vanuatu, dengan populasi 300.000, juga mengumumkan pekan lalu bahwa mereka telah menerima hibah 12 juta dolar AS dari pemerintah China.

Sementara sebagian besar negara kepulauan Pasifik telah menggunakan perbatasan alami mereka untuk memerangi infeksi COVID-19, mereka menghadapi kesulitan ekonomi mengingat ketergantungan mereka pada pariwisata internasional, sektor yang tiba-tiba ditutup saat pandemi melanda.

Jangkauan China yang berkembang di kawasan itu meresahkan Amerika Serikat dan sekutunya, yang telah menjadi kekuatan dominan di Pasifik sejak Perang Dunia II.

Meskipun kecil, negara-negara Pasifik memiliki pelabuhan strategis dan jalur udara serta mengendalikan sebagian besar lautan kaya sumber daya. Mereka juga mewakili pemungutan suara di beberapa forum internasional.

“China sangat bersedia meminjamkan uang kepada negara-negara kepulauan Pasifik mana pun. Meski Australia dan Selandia Baru telah mendorong pulau-pulau tersebut untuk melihatnya terlebih dahulu, jauh lebih mudah mendapatkan uang dari China," kata Fletcher Melvin, presiden Kamar Dagang Kepulauan Cook.

AIIB tidak segera menanggapi pertanyaan.

Defisit Pendanaan

Salah satu pos terdepan Perang Dunia Kedua, Kepulauan Cook memiliki perjanjian asosiasi bebas dengan Selandia Baru dan kewarganegaraan bersama, meskipun itu adalah negaranya sendiri.

Hampir sepertiga dari utang luar negeri Kepulauan Cook sebesar 215 juta Selandia Baru (153,2 juta dolar AS) sekarang berada pada badan terkait Beijing, AIIB dan Bank Exim China, naik dari 16 persen sebelum pandemi.

Kepulauan Cook mengharapkan pinjaman tambahan sebesar 71,2 juta dolar Selandia Baru (50,74 juta) dolar AS selama tiga tahun ke depan untuk menutupi kekurangan, dokumen menunjukkan.

Jon Fraenkel, Profesor Politik Komparatif di Universitas Victoria Wellington mengatakan Fiji, yang memiliki salah satu ekonomi Pasifik terbesar, sangat membutuhkan dana asing setelah memasuki pandemi dalam posisi keuangan yang lemah.

Kepulauan Cook sebelumnya telah mempertahankan hubungan ekonominya dengan China, yang telah mendanai beberapa proyek, termasuk sistem pasokan air. Pemerintahnya tidak menanggapi permintaan dari Reuters untuk memberikan komentar.

ADB mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Reuters bahwa akhir tahun lalu pihaknya memberikan pinjaman tambahan sebesar 20 juta dolar AS, yang merupakan "batas pinjaman" untuk negara pulau kecil itu.

Pemerintah Selandia Baru mengatakan telah memberikan hibah 22 juta Selandia Baru (16 juta dolar AS) melalui program bantuannya.

Setelah mendapatkan apa yang mereka bisa dari sumber-sumber itu, Kepulauan Cook kemudian mencari pendanaan dari AIIB, sumber yang mengetahui pembicaraan pembiayaan mengatakan kepada Reuters.

“Jika AIIB menjadi pemberi pinjaman utama ke Pasifik dan pemulihan ekonomi kawasan didorong oleh pinjaman China, maka pasti akan ada alasan untuk kekhawatiran yang signifikan bahwa ketergantungan ekonomi dapat dieksploitasi," kata Anna Powles, dosen senior di Pusat Studi Pertahanan dan Keamanan di Universitas Massey yang berbasis di Wellington.

Baca juga: Indonesia tekankan peran penting integrasi ekonomi Asia-Pasifik
Baca juga: IMF revisi turun perkiraan pertumbuhan Asia Pasifik terkait COVID-19
Baca juga: Indonesia buka peluang kerja sama koperasi dengan negara Asia Pasifik