Nelly penuhi target emas Kaltim di angkat besi

·Bacaan 2 menit

Lifter putri Provinsi Kalimantan Timur, Nelly berhasil memenuhi satu medali emas yang ditargetkan oleh Persatuan Angkat Besi Seluruh Indonesia (PABSI) Provinsi Kalimantan Timur pada ajang PON XX Papua, setelah lifter andalan Kaltim Triyatno dan Muhammad Fathir gagal meraih gelar juara.

Pada perlombaan yang berlangsung di Auditorium Universitas Cenderawasih, Kabupaten Jayapura, Kamis, Nelly meraih peringkat pertama kelas 59kg putri dengan angkatan snacth terbaik 86kg dan clean and jerk 109 kg, dan angkatan total 195 kg.

"Kami bersyukur Nelly bisa menyumbangkan medali emas, sebenarnya target emas kami di hari sebelumnya ( Rabu, 5/10) oleh Triyatno pada kelas 67 kg dan Muhammad Fathir pada 61 kg, namun hasilnya hanya satu medali satu perak yang disumbangkan Triyatno," kata Ketua PABSI Kaltim Agil Suwarna di Abepura, Papua, Kamis.

Baca juga: Lifter Nelly persembahkan emas untuk Kaltim dari angkat besi

Pada kelas 59kg putri medali perak diraih Sarah dari Jawa Barat dengan angkatan terbaik snacth 88kg dan clean and jerk 105 dan angkatan total 193kg.

Sedangkan medali perunggu oleh Aulia A Putri dari Kalimantan Barat dengan angkatan snacth 84kg, clean and jerk 103kg dan total angkatan 187kg.

Keberhasilan Nelly meraih medali emas diakui Agil sebagai penyelamat target PABSI Kaltim, pasalnya Triyatno dan M Fathir yang merupakan atlet pelatnas dan digadangkan meraih emas justru kalah dengan para pesaingnya.

" Triyatno berada satu kelas dengan Lifter Jatim Eko Yuli Irawan yang ternyata naik kelas pada penampilan di PON kali ini, dia hanya berada di urutan kedua dan meraih perak, sedangkan M Fathir malah tidak masuk zona medali,"jelas Agil.

Kekalahan serupa dialami Lifter Kaltim Edi Kurniawan di kelas 73kg putra, yang hanya fiinis di urutan kedua.

" Untuk sementara tim Kaltim meraih satu emas, dan dua perak, kami berharap medali ini bisa memotivasi lifter kaltim lainnya," kata Agil.

Menurut Agil, Kaltim masih menyisakan dua pertandingan di kelas atas pada Jumat (7/10) yakni kelas 109kg oleh Erwin Darianto dan kelas 109 plus oleh Sopan Risantika.

Dari penampilan keduanya, Agil berharap adanya kejutan dan bisa menembus zona medali.

Baca juga: Rahmat Erwin perkasa rebut emas angkat besi PON Papua
Baca juga: Putri Jabar tambah emas dari kelas 64kg angkat besi PON Papua
Baca juga: Saat lifter Indonesia di Olimpiade berebut medali PON Papua

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel