Netanyahu Lengser, Naftali Bennet PM Israel yang Baru

·Bacaan 1 menit

VIVA – Politikus sayap kanan yang juga pemimpin Partai Yamina, Naftali Bennet (49) resmi dilantik sebagai Perdana Menteri baru Israel pada Minggu, 13 Juni 2021. Bennet menggantikan Benyamin Netanyahu yang sudah 12 tahun memimpin Israel.

Dilansir BBC, Senin, 14 Juni 2021, Bennet unggul tipis dalam pemungutan suara pada Minggu sore, dengan dukungan 60-59 dari total 120 anggota parlemen Israel, Knesset yang menyetujui pembentukan pemerintahan baru tersebut.

Pemerintahan baru itu terdiri dari koalisi delapan partai, yakni Partai Ra'am, Partai Buruh, Partai Putih dan Biru, New Hope, Meretz, Yisrael Beiteinu, dan Yamina.

Bennett akan menjadi perdana menteri hingga September 2023 sebagai bagian dari kesepakatan pembagian kekuasaan dengan Yair Lapid, pemimpin sentris Yesh Atid, yang kemudian akan menggantikannya.

Naftali Bennett sebelumnya adalah pemimpin Partai Yamina, mantan komando dan jutawan teknologi pemilik startup perangkat lunak - anti penipuan. Bennet menyebut dirinya lebih ke kanan daripada orang yang digantikannya - Benjamin Netanyahu.

Bennett telah lama berambisi menjadi perdana menteri, tetapi partai nasionalis sayap kanannya, Yamina, yang dipimpinnya hanya memenangkan beberapa kursi dalam pemilihan umum terakhir.

Meskipun faksinya berada di urutan kelima, dengan tujuh anggota parlemen, Bennett didorong ke posisi kingmaker, dengan dukungannya yang vital jika salah satu dari dua blok saingan yang bersaing memperebutkan kekuasaan dapat membentuk koalisi pemerintahan yang layak.

Seperti diketahui, Benyamin Netanyahu merupakan pemimpin terlama Israel yang telah mendominasi lanskap politiknya selama bertahun-tahun, dan akan tetap menjadi kepala partai sayap kanan Likud dan menjadi pemimpin oposisi.

Setelah mosi tidak percaya diumumkan, Benjamin Netanyahu pergi dan duduk kembali di kursi perdana menteri di ruang Knesset. Dalam debat sebelumnya di parlemen, Netanyahu berjanji: "Kami akan kembali." ujarnya.

Itu adalah momen sejarah politik - Netanyahu benar-benar dilengserkan sebagai pemimpin terlama Israel.

Setelah pemungutan suara, Netanyahu berjalan ke arah Bennett dan menjabat tangannya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel