Nilai pengetahuan jamu dan kosmetik aman perlu ditingkatkan

Badan Pengawas Obat dan Makanan (Badan POM) menilai pengetahuan masyarakat tentang keamanan dan manfaat jamu, obat tradisional, suplemen kesehatan, dan kosmetik masih perlu ditingkatkan.

Baca juga: Badan POM tingkatkan kompetensi Duta Jamu dan Kosmetik Aman

"Pengetahuan masyarakat tentang keamanan dan manfaat jamu, obat tradisional, suplemen kesehatan, dan kosmetik masih perlu terus ditingkatkan," ujar Deputi Bidang Pengawasan Obat Tradisional, Suplemen Kesehatan dan Kosmetik Badan POM RI, Reri Indriani dalam acara yang diikuti daring, Rabu.

Reri mengatakan berdasarkan survei yang dilakukan oleh Badan POM, diketahui bahwa indeks kesadaran masyarakat terhadap keamanan manfaat dan mutu obat tradisional, suplemen kesehatan, dan kosmetik masih lebih rendah dibandingkan obat dan pangan olahan.

Di sisi lain, kata dia, masih banyak oknum tidak bertanggung jawab melakukan promosi atau iklan yang berlebihan terhadap obat tradisional, jamu, kosmetik, dan suplemen kesehatan.

Baca juga: Badan POM Gorontalo gelar Pemilihan Duta Kosmetik Aman

Dia mencontohkan adanya promosi yang mengklaim bahwa jamu atau suplemen kesehatan tertentu yang mampu membunuh virus corona.

"Klaim yang masih berlebihan tersebut akan mempunyai dampak negatif bagi masyarakat. Masih banyak yang percaya terhadap klaim tersebut. Padahal, sampai saat ini belum ada obat tradisional atau jamu yang disetujui untuk obat COVID-19," kata dia.

Reri mengatakan, untuk menyikapi hal tersebut, Badan POM terus meningkatkan upaya pengawasan yang melibatkan tiga pilar, yakni pemerintah, pelaku usaha, dan masyarakat melalui program pemberdayaan masyarakat.

Salah satunya dengan membentuk Duta Jamu Aman dan Duta Kosmetik Aman, sebagai perpanjangan tangan dari pemberdayaan masyarakat yang dilakukan oleh Badan POM.

Baca juga: Badan POM perluas pengawasan pangan hingga ke perdagangan elektronik

"Karena Badan POM tidak mungkin bekerja sendiri, sumber daya yang dimiliki oleh pemerintah ini terbatas. Pemberdayaan masyarakat, khususnya para pelajar yang nanti akan menjadi generasi penerus ini tentu merupakan suatu investasi yang berdampak signifikan untuk meningkatkan perilaku masyarakat untuk hidup sehat," kata dia.

Untuk meningkatkan kompetensi para Duta Jamu Aman dan Kosmetik Aman, Badan POM menggelar kegiatan bertajuk "Advance Training Duta" yang merupakan bagian dari rangkaian BPOM Goes to School/Campus 2022.

Kegiatan tersebut digelar secara luring di Hotel Horison Ultima Bekasi, Jawa Barat serta daring melalui zoom meeting selama dua hari, 13-14 Juli 2022.

Terdapat 249 duta terbaik yang mengikuti acara ini, terdiri dari 213 Duta Kosmetik Aman dan 36 Duta Jamu aman dari seluruh Indonesia.

Selama dua hari kegiatan, mereka akan mengikuti serangkaian pelatihan, seperti teknik membuat presentasi dan infografis, public speaking, teknik membuat video digital, kelas kecantikan, pengenalan jamu Nusantara, serta tren pengawasan jamu/obat tradisional dan kosmetik.

Baca juga: BPOM sebut temuan kosmetik ilegal capai Rp31 miliar

Baca juga: Badan POM perkuat penindakan dan penegakan hukum kosmetik ilegal secara daring

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel