Nissan disebut ingin gabung Mitsubishi di 2019 demi hindari Renault

Perusahaan otomotif Jepang Nissan Motor Co. disebut setuju bergabung dengan Mitsubishi Motors Corp. pada September 2019 untuk bersama di bawah perusahaan baru yang dikendalikan oleh perusahaan perdagangan besar Mitsubishi.

Menurut seorang sumber, sebagaimana laporan dari Kyodo, Minggu, upaya itu adalah untuk menghindari pengaruh pemegang saham utama, Renault SA.

Rencana tersebut akan membuat Mitsubishi mengakuisisi hingga 22 persen dari 43 persen saham Renault di Nissan, tetapi segalanya terhenti tiba-tiba setelah pengunduran diri presiden Nissan pada saat itu karena menerima bonus eksekutif yang dibayar lebih.

Baca juga: Nissan perpanjang masa penangguhan di pabrik Rusia

Di bawah proposisi, Nissan dan Mitsubishi Motors akan berada di bawah payung perusahaan baru dan proposal akan dibuat untuk kemitraan dengan Honda Motor Co. untuk menciptakan aliansi yang menyaingi Toyota Motor Corp dan raksasa pembuat mobil global lainnya, katanya.

Nissan memasuki ikatan komprehensif dengan Mitsubishi Motors pada 2005, dengan yang pertama mengakuisisi 34 persen saham di Mitsubishi Motors pada 2016.

Renault diyakini telah dibujuk dengan alasan bahwa rencana tersebut akan memperluas aliansi dengan Nissan dan Mitsubishi Motors, sementara menjual setengah dari saham Nissan akan menghasilkan sejumlah besar uang untuk diinvestasikan kembali, kata sumber tersebut.

Berdasarkan rencana tersebut, Nissan akan mendapatkan independensi manajemen dan tetap terdaftar di bursa Tokyo, katanya.

Pada 2019, hubungan antara Nissan dan Renault tetap berbatu, karena kedua perusahaan berjuang untuk mengevaluasi kembali ikatan modal mereka setelah mantan ketua Nissan Carlos Ghosn ditangkap pada 2018 karena dugaan pelanggaran keuangan dan digulingkan. Ghosn melarikan diri ke Lebanon pada 2019 saat keluar dengan jaminan.

Renault menjadi pemegang saham teratas Nissan pada 1999 ketika perusahaan Jepang itu berada di ambang kebangkrutan. Perusahaan kemudian mengirim Ghosn untuk memimpin perombakan.

Kesepakatan transaksi saham yang dibayangkan itu tergelincir sekitar seminggu sebelum diumumkan kepada publik ketika Presiden Nissan Hiroto Saikawa mengumumkan pada September 2019 bahwa ia akan mundur untuk bertanggung jawab atas perbedaan atas bonusnya.

Investigasi internal Nissan terhadap dugaan pelanggaran Ghosn menemukan pada 2019 bahwa Saikawa dibayar lebih di bawah skema hak apresiasi saham, yang memungkinkan eksekutif menerima bonus jika harga saham perusahaan berkinerja baik.

Renault saat ini sedang mempertimbangkan untuk memotong sahamnya di Nissan secara bertahap menjadi 15 persen sebagai bagian dari tinjauan kemitraan mereka, dengan pengumuman diharapkan akhir bulan ini, menurut para sumber yang dekat dengan negosiasi.

Baca juga: Mitsubishi belum putuskan berinvestasi di unit EV baru Renault

Baca juga: Renault mau kurangi saham di Nissan?

Baca juga: Nissan akan keluar dari Rusia