NTB berikan kemudahan UKM berusaha selama MotoGP Mandalika

·Bacaan 2 menit

Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat akan memberikan kemudahan bagi UKM untuk menjual produknya selama perhelatan MotoGP di Sirkuit Mandalika 18-20 Maret 2022.

"Kemudahan itu berupa lokasi berjualan baik di dalam areal sirkuit maupun luar sirkuit," kata Sekretaris Daerah (Sekda) NTB, HL Gita Ariadi di Mataram, Rabu.

Ia mengatakan, pemerintah provinsi akan mengakomodasi seluruh UKM untuk bisa berjualan di Sirkuit Mandalika selama berlangsungnya MotoGP. Namun, tentunya UKM tersebut juga harus sudah memenuhi standar yang telah ditentukan.

"Intinya kita akan akomodasi, cuman kalau ada produk masih di bawah standar kita akan berikan pendampingan supaya produknya menjadi layak dipasarkan. Termasuk, untuk lokasi jualan mereka itu kita tidak akan taruh di tempat yang sepi," ujarnya.

Disinggung berapa jumlah UKM yang nantinya diizinkan berjualan, Gita mengatakan belum bisa memastikannya karena masih berproses.

Sebelumnya, Kepala Dinas Koperasi dan UKM NTB, Ahmad Masyuri mengatakan terdapat lima titik stand yang disiapkan sebagai lokasi berjualan UKM saat pelaksanaan MotoGP di Sirkuit Mandalika.

"Dari informasi yang kita peroleh dari ITDC itu ada lima titik yang disiapkan untuk UKM berjualan saat MotoGP berlangsung di Sirkuit Mandalika," ujarnya.

Masyuri merincikan, lima lokasi yang menjadi titik berjualan UKM tersebut antara lain satu lokasi berada di parkir timur, satu lokasi di parkir barat, dan tiga lokasi berada di dalam areal Sirkuit Mandalika.

"Lokasi stand berjualan UKM ini sama seperti saat pelaksanaan World Superbike (WSBK) November lalu," terang Masyuri.

Namun demikian, menurut dia, meski lokasi stand jualan sudah disiapkan, namun pihaknya belum dapat memastikan berapa jumlah UKM yang nanti bisa ditampung berjualan. Mengingat, kewenangan sepenuhnya ada ITDC selaku pengelola Mandalika.

"Kalau jumlah pasti UKM kita belum tahu karena kewenangannya ITDC selaku pengelola. Tetapi yang sudah terdata itu ada 50 UKM, cuman itu nanti masih bisa bertambah, tergantung kurasi lagi, karena yang bisa berjualan itu UKM yang sudah melalui kurasi atau seleksi, sehingga tidak sembarang," katanya.

Sedangkan, terkait sarana prasana khususnya stand sebagai tempat berjualan nantinya disiapkan oleh Himpunan Bank Milik Negara (Himbara). Disamping itu Pemprov NTB dan Pemda Lombok Tengah juga akan ikut menyiapkan.

"Nanti Himbara juga akan menyiapkan UKM binaannya untuk berjualan," ujarnya.

Untuk jenis UKM yang dilibatkan itu antara lain kuliner, kerajinan, pakaian dan industri lainnya seperti sepeda atau motor listrik.

"Paling dominan ini kuliner," kata Masyuri.

Baca juga: Bazar dan festival UMKM disiapkan untuk sambut ajang MotoGP 2022

Baca juga: Pemkot Mataram diminta siapkan 25.000 kamar untuk tamu MotoGP

Baca juga: MotoGP, Pemkot Mataram petakan rumah penduduk jadi penginapan tamu

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel