NTB berlakukan pembatasan kendaraan cegah kemacetan saat WSBK

·Bacaan 2 menit

Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat mengeluarkan surat edaran pembatasan operasional kendaraan menuju Sirkuit Mandalika untuk menghindari terjadinya kemacetan saat perhelatan World Superbike (WSBK) pada 19-21 Nopember 2021.

"Surat edaran ini dibuat agar pengaturan lalu lintas dan angkutan jalan berjalan lancar, tertib, selamat, dan tetap memenuhi protokol kesehatan pencegahan penyebaran COVID-19," kata Kepala Dinas Perhubungan NTB, Lalu Moh Faozal di Mataram, Selasa.

Faozal menjelaskan, kendaraan yang diperbolehkan melintas menuju Kasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika, yakni kendaraan yang memiliki stiker resmi yang dikeluarkan oleh Dinas Perhubungan Provinsi NTB.

Kemudian pekerja/karyawan yang bekerja di KEK Mandalika, termasuk angkutan barang dan kendaraan logistik serta kendaraan ambulans/mobil jenazah.

"Jadi bagi masyarakat yang ingin menonton WSBK dianjurkan menggunakan bus-bus yang sudah disiapkan di lima koridor pengangkutan," katanya.

Selain itu, dalam surat edaran tersebut, lanjut Faozal, pemerintah melarang kegiatan sosial kemasyarakatan baik kegiatan adat maupun budaya, yang menggunakan ruas jalan menuju KEK Mandalika pada 18 - 22 November 2021.

"Bagi angkutan barang dan kendaraan logistik yang melalui ruas jalan menuju KEK Mandalika hanya diizinkan beroperasi pada pukul 22.00 WITA sampai dengan pukul 05.00 WITA. Dan tetap melakukan protokol kesehatan untuk mencegah terjadinya penyebaran COVID-19," katanya.

Untuk moda transportasi menuju lokasi Sirkuit Mandalika terkoneksi dengan lima koridor pintu masuk. Yakni, Lembar-Mandalika, Mataram-Mandalika, Bangsal-Mandalika, Kayangan-Mandalika, dan Bandara Lombok-Mandalika.

"Untuk lima koridor kita siapkan 97 kendaraan terdiri dari tiga kelas. Bus 40 seat sebanyak 9 unit ini akan beroperasi di rute Bandara-Mandalika, kemudian 19 unit seat 30 dioperasikan untuk rute Mataram-Mandalika. Sedangkan, sisanya melayani rute koridor Kayangan-Mandalika, Lembar Mandalika, dan Bangsal Mandalika," katanya.

Selain kendaraan yang disiapkan Kemenhub dan Dinas Perhubungan NTB, mobilitas penonton WSBK Mandalika juga akan didukung dengan unit angkutan sewa khusus (ASK) atau angkutan berbasis online.

Faozal mengungkapkan hingga saat ini setidaknya hampir 1.000 unit kendaraan ASK yang sudah didata dan diberi label stiker WSBK Mandalika.

"ASK hampir 1.000 unit, ini termasuk yang dari perhotelan dan juga angkutan berbasis online," katanya.

Sebelumnya pada ajang Idemitsu Asian Talent Cup (IATC) yang berlangsung Minggu (14/11), arus lalulintas kendaraan di jalan bypass Bandara Internasional Lombok - Mandalika mengalami kemacetan yang cukup pajang.

"Iya padat merayap akses jalan dari Bandara menuju Sirkuit Mandalika," kata Kasatlantas Polres Lombok Tengah, AKP Donny Wira Setiawan.

Untuk mengurangi kemacetan kendaraan warga yang pergi untuk menonton ajang balapan MotoGP Junior di Sirkuit Mandalika tersebut, pihaknya memberlakukan sistem buka tutup jalan.

"Untuk antisipasi kemacetan kita berlakukan sistem buka tutup," katanya.

Baca juga: MGPA matangkan persiapan Marshal menjelang WSBK Mandalika

Baca juga: MGPA pastikan persiapan WSBK Mandalika berjalan optimal

Baca juga: TNI-Polri Imbau warga jaga kondusifitas menjelang WSBK Mandalika

Baca juga: MGPA pastikan IATC digelar bareng WSBK akhir pekan ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel