NU Jatim: Vaksin Astrazeneca dan Sinovac Suci, Wajib Diikuti

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Surabaya - Pimpinan sidang Bahtsul Masail Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur Ahmad Asyhar Shofwan menyatakan, vaksin Sinovac maupun Astrazeneca hukumnya wajib dikuti atau ditaati oleh seluruh masyarakat.

Dia menjelaskan, ikhtiar dengan vaksin menghindarkan diri dan orang lain dari potensi bahaya (penyakit) adalah kewajiban bersama sebagai warga negara Indonesia

"Perbuatan yang hukumnya wajib apabila diperintahkan oleh pemerintah maka mengokohkan hukum wajib tersebut, sehingga tidak mentaati pemerintah dalam kebijakannya yang jelas-jelas tidak menyelesihi syara’ adalah dilarang atau haram," ujarnya, Rabu (10/3/2021).

Dia mengatakan, vaksinasi sebagai upaya menghentikan penyebaran Covid-19 merupakan upaya paling efektif, karena itu harus lebih diutamakan dan diprioritaskan.

Tidak Mengandung Najis

"Jenis vaksin yang telah direkomendasikan oleh Menteri Kesehatan Republik Indonesia adalah suci sebab pada prodak akhirnya tidak mengandung unsur najis sama sekali. Sebagaimana astrazeneca, sinovac dan lain-lain," ucapnya.

Dia meminta, dalam program vaksnasi ini, agar pemerintah mulai pusat sampai yang paling bawah menyelenggarakan dengan sepenuh hati, jujur dan bertanggung jawab .

Saksikan video pilihan di bawah ini: