Obat Molnupiravir Turunkan Risiko Keparahan COVID-19, Peneliti Pandemi: Ini Kabar Menggembirakan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Perusahaan obat besar, Merck, mengumumkan bahwa obat eksperimental molnupiravir menunjukkan hasil yang baik dalam melawan virus Corona penyebab COVID-19. Terkait hal ini peneliti pandemi dari Griffith University, Dicky Budiman mengatakan bahwa ini kabar menggembirakan.

"Dari data hasil risetnya memberikan hasil menjanjikan yang terbukti efektif melawan virus Corona. Dalam hal ini termasuk dalam varian Delta," kata Dicky lewat pesan suara ke Liputan6.com pada Sabtu (2/10/2021).

"Meski belum dapat persetujuan FDA (Food and Drug Administration Amerika Serikat) tapi saya melihat hasil risetnya terbukti mencegah keparah dan mengurangi kematian," lanjut Dicky.

Hal yang menggembirakan dari hasil uji klinis yang Merck lakukan karena obat ini berbentuk kapsul. Sehingga bila memang nanti terbukti bermanfaat bakal lebih mudah dijangkau atau digunakan masyarakat.

Lalu, potensi baik dari molnupiravir juga jadi jawaban ketika remdesivir, obat yang lebih dulu mendapatkan izin untuk mengobati pasien COVID-19 gejala berat sudah mengalami penurunan dalam mencegah keparahan dan kematian.

"Sementara molnupiravir di data awal sudah menunjukkan bisa mencegah keparahan dan kematian. Ini hal yang menggembirakan," lanjutnya.

Prediksi: Tahun Depan Sudah Ada Obat COVID-19

Selain Merck, perusahaan obat besar lain seperti Pfizer dan Roche juga tengah melakukan penelitian obat untuk COVID-19. Dicky memprediksi pada kuartal pertama tahun depan sudah ada obat untuk COVID-19.

"Seiring waktu ada obat antiviral yang bermanfaat untuk COVID-19 sehingga akan memperkuat lini terapi. Jadi, vaksin sudah ada dan obat sudah ada," kata Dicky.

Bila obat untuk COVID-19 sudah ada ditambah vaksin, hal tersebut akan membuat transisi situasi pandemi menjadi endemik.

"Akan lebih sedikit orang yang masuk ICU apalagi memakai ventilator dan kematian akan berkurang," katanya.

Dicky pun berharap obat COVID-19 bisa membantu mengatasi atau mencegah terjadinya long COVID-19. Mengingat ada sebagian dari pasien long COVID-19 mengalami kerusakan organ.

Infografis 11 Aplikasi untuk Konsultasi Online dan Obat Gratis Pasien Isolasi Mandiri Covid-19.

Infografis 11 Aplikasi untuk Konsultasi Online dan Obat Gratis Pasien Isolasi Mandiri Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 11 Aplikasi untuk Konsultasi Online dan Obat Gratis Pasien Isolasi Mandiri Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel