OJK Dorong Penggalangan Dana di Pasar Modal, Ini Alasannya

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mendorong ada raising fund atau penggalangan dana di pasar modal. Hal ini dimaksudkan untuk menjaga keseimbangan antara supply-demand di pasar modal melalui penambahan instrumen.

Ketua Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso menuturkan, selama pandemi COVID-19 banyak masyarakat yang tidak membelanjakan uang karena terbatasnya ruang gerak. Situasi tersebut lantas menjadi peluang dari sisi investasi.

"Ini menjadi kekuatan untuk investasi. Mungkin kalau 1-2 bulan (tidak seberapa), (tapi) ini hampir 10 bulan, jumlahnya banyak. Sehingga inilah yang sebagian mengalir di pasar modal,” kata Wimboh dalam Webinar Akselerasi Pemulihan Ekonomi, Selasa (26/1/2021).

Adapun di pasar modal, Wimboh mengatakan apabila tidak ada penambahan instrumen, keseimbangan antara supply-demand terganggu. Akibatnya, harga saham menjadi tinggi.

"Ini adalah situasi yang harus kita kendalikan di 2021, dan ini barangkali masih akan terjadi. Untuk itu kami akan mempercepat dan mempermudah untuk supply atau emiten yang raising fund di pasar modal,” kata Wimboh.

OJK Luncurkan SCF

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso saat menggelar jumpa pers tutup tahun 2018 di Gedung OJK, Jakarta, Rabu (19/12). (Liputan6.com/Faizal Fanani)
Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso saat menggelar jumpa pers tutup tahun 2018 di Gedung OJK, Jakarta, Rabu (19/12). (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Sebelumnya, OJK telah meluncurkan securities crowdfunding (SCF) sebagai salah satu skema pembiayaan alternatif penggalangan dana melalui pasar modal.

Melalui skema ini, sebuah bisnis dan individu dapat mencari pendanaan dari satu atau beberapa investor di pasar modal. Selain itu, dana yang dihimpun bisa lindung nilai (hedge) untuk jangka waktu tertentu.

"Ini luar biasa. Ini kita adress kepada milenial, terutama yang sudah mendapatkan Surat Perintah Kerja (SPK) dari pemerintah untuk proyek-proyek (pemerintah) itu. Dan ini jumlahnya bisa kecil, bisa Rp 1 miliar dan juga ini gampang prosesnya,” beber Wimboh.

Dalam paparannya, Wimboh menyebutkan transaksi investor ritel melonjak 4 kali lipat sepanjang 2020. Sampai dengan 25 Januari 2021, tercatat pembelian saham mencapai Rp 11,32 triliun, sedangkan untuk SBN Rp 6,51 triliun.

"Ini kita sambut baik, dan sekarang kita push untuk securities crowdfunding, sehingga instrumennya banyak. Sehingga ini kita harapkan harganya menjadi harga yang wajar, sehingga dari segi transparansi masy nanti tidak terlalu terbebani dengan volatility yang besar di pasar modal,” pungkas Wimboh.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini