OJK keluarkan Laporan Perkembangan Keuangan Syariah Indonesia

·Bacaan 1 menit

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengeluarkan Laporan Perkembangan Keuangan Syariah Indonesia (LPKSI) dengan tema “Menjaga Ketahanan Keuangan Syariah dalam Momentum Pemulihan Ekonomi”.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan laporan tersebut antara lain menjelaskan strategi industri keuangan syariah yang beradaptasi dengan kondisi sosial ekonomi di masa pandemi agar dapat bertahan.

“Ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia, baik perbankan syariah, pasar modal syariah maupun Industri Keuangan Non-Bank (IKNB) Syariah telah menunjukkan resiliensi yang menunjang momentum pemulihan,” kata Wimboh dalam keterangan resmi, Selasa.

Data menunjukkan selama tahun 2021, aset industri keuangan syariah telah mencapai Rp2.050,44 triliun atau tumbuh 13,82 persen year on year (yoy), dengan aset Industri Perbankan Syariah tumbuh 13,94 persen yoy.

OJK terus mendorong penguatan posisi industri perbankan syariah di tengah persaingan perbankan melalui penerbitan berbagai ketentuan akselerasi transformasi digital disertai dengan sinergi perbankan.

Sementara itu, aset Industri Keuangan Non-Bank syariah tumbuh positif sebesar 3,90 persen yoy di tahun 2021.

Pada saat yang sama, Industri Pasar Modal Syariah menunjukkan perkembangan yang tampak dari kapitalisasi pasar Indeks Saham Syariah Indonesia (ISSI) mencapai Rp3.983,65 triliun atau tumbuh 19,10 persen yoy di tahun 2021.

Untuk memperluas akses keuangan, khususnya bagi masyarakat unbankable di sekitar pesantren, OJK juga terus mengembangkan lembaga pembiayaan mikro berbasis syariah yaitu Bank Wakaf Mikro (BWM) yang saat ini telah berdiri sebanyak 62 BWM dan tersebar di 20 Provinsi di seluruh Indonesia.

"Ketahanan dan kinerja positif industri keuangan syariah harus terus dipertahankan, diantaranya dengan mengakselerasi program-program berupa pengembangan aktivitas keuangan sosial syariah melalui sinergi, inovasi, dan kolaborasi yang diwujudkan dalam pengembangan ekosistem rantai nilai halal," katanya

Baca juga: Aceh juara umum Anugerah Adinata Syariah 2022
Baca juga: Wapres: Kepala daerah berperan penting kembangkan ekonomi syariah
Baca juga: OJK: Aset keuangan syariah Indonesia 2021 tumbuh 13,82 persen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel