Omicron COVID-19 Picu Hampir 1.000 Penerbangan di Amerika Serikat Dibatalkan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, D.C - Maskapai penerbangan di Amerika Serikat terus terpukul keras oleh pembatalan karena lonjakan kasus COVID-19 varian Omicron yang menyebabkan gangguan perjalanan global selama Natal.

Seperempat dari lebih dari 4.000 penerbangan yang dibatalkan di seluruh dunia pada hari Jumat 24 Desember 2021 dan Sabtu 25 Desember berada di AS, menurut situs web Flightaware sebagaimana dikutip dari BBC, Sabtu (25/12/2021).

Masalah ini muncul di tengah kru yang dites menujukkan hasil positif COVID-19, atau dipaksa untuk mengisolasi diri untuk membendung penyebaran Virus Corona jenis tersebut.

Amerika Serikat, seperti negara-negara di seluruh dunia, telah melihat peningkatan tajam dalam kasus Vrus Corona COVID-19.

Meskipun temuan awal menunjukkan bahwa Omicron lebih ringan daripada varian COVID-19 lain, para ilmuwan prihatin dengan banyaknya jumlah infeksi Virus Corona.

"Ketika kita memiliki jutaan dan jutaan dan jutaan orang, semua sakit, bersama-sama pada satu waktu, tidak perlu sebagian besar dari orang-orang itu untuk menggulingkan rumah sakit," kata Dr Hallie Prescott, profesor penyakit dalam di University of Michigan, kepada New York Times.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Situasi di AS

Pelancong berkumpul di terminal internasional Bandara Los Angeles (LAX) di tengah lonjakan kasus varian omicron, Selasa (21/12/2021). AAA memperkirakan lebih dari 109 juta orang Amerika akan melakukan perjalanan selama musim liburan antara 23 Desember dan 2 Januari. (MARIO TAMA/Getty Images via AFP)
Pelancong berkumpul di terminal internasional Bandara Los Angeles (LAX) di tengah lonjakan kasus varian omicron, Selasa (21/12/2021). AAA memperkirakan lebih dari 109 juta orang Amerika akan melakukan perjalanan selama musim liburan antara 23 Desember dan 2 Januari. (MARIO TAMA/Getty Images via AFP)

AS sebelumnya mengumumkan akan mencabut pembatasan perjalanan yang diberlakukan untuk Afrika Selatan dan tujuh negara Afrika lainnya karena kekhawatiran tentang varian Omicron pada 31 Desember.

Wisatawan dari Afrika Selatan, Botswana, Zimbabwe, Namibia, Lesotho, Eswatini, Mozambik dan Malawi telah diblokir sejak 29 November.

Pakar penyakit menular top Amerika, Dr Anthony Fauci, memperingatkan awal pekan ini bahwa perjalanan Natal akan meningkatkan penyebaran varian bahkan di antara yang sepenuhnya divaksinasi.

Namun, ribuan orang menemukan rencana mereka berantakan karena penerbangan di seluruh negeri dibatalkan.

Pada pukul 03:30 GMT Sabtu, 689 penerbangan ke atau keluar dari AS telah dibatalkan pada hari Jumat, situs web FlightAware melaporkan, dengan lebih dari 700 diperkirakan akan dibatalkan pada Hari Natal itu sendiri.

Perusahaan AS yang paling parah terkena dampak adalah Delta, United Airlines dan American Airlines.

United Airlines mengatakan meningkatnya jumlah kasus Omicron telah "berdampak langsung pada awak pesawat kami dan orang-orang yang menjalankan operasi kami", menambahkan bahwa itu menghubungi penumpang yang terkena dampak sebelum mereka datang ke bandara.

Secara keseluruhan, maskapai penerbangan global telah membatalkan lebih dari 4.000 penerbangan yang dijadwalkan lepas landas pada hari Jumat dan Sabtu.

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel