OPEC diduga pertahankan prospek kenaikan permintaan jangka panjang

OPEC kemungkinan akan mempertahankan pandangannya bahwa permintaan minyak dunia akan meningkat selama satu dekade lagi, lebih lama dari perkiraan banyak peramal lainnya, dalam laporan utama yang akan datang, meskipun peran energi terbarukan dan mobil listrik semakin meningkat, kata dua sumber OPEC.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dijadwalkan untuk memperbarui perkiraan permintaan minyak jangka panjangnya dalam World Oil Outlook 2022 pada 31 Oktober. Versi 2021 memperkirakan permintaan minyak mencapai dataran tinggi setelah 2035.

Satu dekade lagi atau lebih pertumbuhan permintaan minyak akan menjadi dorongan bagi produsen dan OPEC, yang 13 anggotanya bergantung pada pendapatan minyak, dan akan membenarkan investasi lanjutan dalam pasokan baru. Konsumen dan pemerintah yang mendesak upaya mengekang penggunaan minyak untuk memerangi perubahan iklim akan kurang senang.

OPEC membuat perubahan pada 2020 ketika pandemi menekan permintaan, dengan mengatakan pada akhirnya akan melambat setelah bertahun-tahun memprediksi konsumsi yang terus meningkat. Pembaruan terbaru kemungkinan akan membuat OPEC di antara peramal permintaan minyak yang lebih bullish.

"Ini mirip dengan tahun lalu dalam hal prospek permintaan," kata salah satu sumber OPEC tanpa menyebut nama. Sumber kedua mengatakan OPEC belum mengajukan jadwal kapan permintaan akan stabil.

Prediksi lain melihat permintaan minyak memuncak lebih awal. TotalEnergies memperkirakan ini akan terjadi sebelum 2030.

Badan Energi Internasional pada Kamis (27/10/2022) untuk pertama kalinya dalam sejarah pemodelannya mengatakan permintaan untuk semua bahan bakar fosil akan mencapai puncaknya, dengan permintaan minyak yang mendatar pada pertengahan dekade berikutnya.

Markas OPEC Wina menolak untuk menjawab pertanyaan menjelang peluncuran publikasi pada Senin (31/10/2022) di Abu Dhabi yang akan dihadiri oleh Sekretaris Jenderal OPEC Haitham Al Ghais dan pejabat OPEC lainnya.

Sumber OPEC lainnya mengatakan invasi Rusia ke Ukraina - yang telah membuat harga minyak dan gas melonjak dan menyebabkan krisis energi - dapat meningkatkan permintaan minyak dalam waktu dekat karena peralihan bahan bakar, seperti juga pemulihan yang sedang berlangsung dari pandemi.

“Diharapkan minyak dan gas akan tetap menjadi bahan bakar dominan dalam bauran energi dunia hingga pertengahan abad ini,” kata sumber ini.

Tahun lalu, OPEC memperkirakan permintaan minyak mencapai 108,2 juta barel per hari pada 2045, naik dari 90,6 juta barel per hari pada 2020.

Kelompok ini terus menurunkan proyeksi 2045 selama beberapa tahun terakhir, dengan alasan perubahan perilaku konsumen yang disebabkan oleh pandemi dan persaingan dari mobil listrik.

Sebaliknya, tahun ini OPEC diperkirakan akan meningkatkan perkiraan permintaan 2045, kata dua sumber. Namun, dua mantan pejabat OPEC mengutip tren jangka panjang yang akan membebani permintaan.

"Bahkan negara-negara penghasil minyak tertarik pada elektrifikasi karena polusi," kata Hasan Qabazard, kepala penelitian OPEC dari 2006 hingga 2013, dan seorang Kuwait. "Di Kuwait, orang mulai membeli mobil listrik."

Qabazard tahun lalu mengatakan permintaan bisa mencapai puncaknya dalam satu dekade tetapi mungkin nanti dan mempertahankan pandangan itu.

Seorang mantan menteri OPEC mengatakan implikasi jangka panjang dari perang Ukraina dapat mendorong pergeseran menuju energi terbarukan.

"Perang di Ukraina telah mengubah ketergantungan Eropa dan Amerika Serikat pada minyak dan gas Rusia," kata Chakib Khelil, mantan menteri perminyakan Aljazair dan presiden OPEC. "Eropa akan semakin bergantung pada energi terbarukan di masa depan dan lebih sedikit pada minyak dan gas dari Rusia."

Dia menambahkan bahwa itu "sangat mungkin" permintaan bisa meningkat lebih awal dari yang diharapkan dalam perkiraan OPEC saat ini.

Baca juga: IEA: Dunia dalam "krisis energi global pertama yang sesungguhnya"

Baca juga: Arab Saudi-Amerika Serikat bentrok karena pemotongan minyak OPEC+