Operasional RS Lapangan Tembak Surabaya Terkendala Oksigen

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Surabaya - Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menyatakan, Rumah Sakit Lapangan Tembak (RSLT) di Kedung Cowek, Kota Surabaya, belum digunakan untuk penanganan pasien COVID-19 karena masih menunggu ketersediaan tabung oksigen.

"Nunggu tabung oksigennya. Nantinya oksigennya jadi satu," katanya, Jumat (9/7/2021), dikutip dari Antara.

Dia memprediksi tabung oksigen segera datang dan langsung dipasang.

"Insyaallah akan langsung digunakan (RSLT) itu," ujarnya.

Oksigen itu sangat diperlukan pada saat RSLT itu menerima pasien COVID-19. Apalagi, jika pasien itu sesak nafas atau saturasinya turun.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Surabaya Febria Rachmanita mengatakan, pasien terkonfirmasi COVID-19 tidak bisa langsung datang ke RSLT menggunakan ambulans, melainkan harus melalui mekanisme rujukan dari puskesmas.

Ketentuan ini diterapkan untuk mempermudah petugas melakukan tracing atau pelacakan kontak erat.

"Supaya kami tidak tertinggal untuk tracing. Jadi yang membawa ke sini puskesmas, kalau warga langsung datang pakai ambulans ke sini tidak bisa," katanya.

Kelengkapan Dokumen

Selain itu, Febria menjelaskan ada beberapa dokumen yang harus dilengkapi ketika pasien COVID-19 ingin menjalani perawatan di RSLT, yakni membawa KTP, KK serta hasil tes usap PCR positif, baik dari puskesmas maupun laboratorium lain.

"Tergantung dari mereka periksanya (tes usap PCR) di mana. Tapi tetap yang membawa ke sini (RSLT) dari puskesmas, karena semua agar terdata," kata Febria.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel