WHO Optimis Pandemi COVID-19 Bisa Dikalahkan pada 2022

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, New York - Kepala Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO optimis bahwa pandemi virus corona akan dikalahkan pada tahun 2022, asalkan negara-negara bekerja sama untuk menahan penyebarannya.

Namun, Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus juga memperingatkan terhadap "nasionalisme sempit dan penimbunan vaksin" dalam sebuah pernyataan tahun baru, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (1/1/2022).

Komentarnya datang dua tahun sejak WHO pertama kali diberitahu tentang kasus-kasus strain pneumonia yang tidak diketahui di China.

Kasus Covid global sekarang mencapai 287 juta, sementara hampir 5,5 juta orang telah meninggal.

Di seluruh dunia orang menandai tahun baru dengan perayaan yang sangat terbatas, dengan banyak negara ingin mencegah orang banyak berkumpul.

Coronavirus tetap menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari: penyakit yang telah menutup perbatasan, membagi keluarga dan di beberapa tempat membuatnya tidak terpikirkan untuk meninggalkan rumah tanpa membawa masker.

Terlepas dari semua ini, Dr Tedros terdengar catatan positif dalam pidatonya, mencatat bahwa sekarang ada lebih banyak alat untuk mengobati Covid-19.

Namun dia memperingatkan bahwa ketimpangan yang berkelanjutan dalam distribusi vaksin meningkatkan risiko virus berkembang.

"Nasionalisme yang sempit dan penimbunan vaksin oleh beberapa negara telah merusak kesetaraan dan menciptakan kondisi ideal untuk munculnya varian Omicron, dan semakin lama ketidakadilan berlanjut, semakin tinggi risiko virus berkembang dengan cara yang tidak dapat kita cegah atau prediksi," katanya.

"Jika kita mengakhiri ketidakadilan, kita mengakhiri pandemi," tambahnya.

Tingkat Vaksinasi Dunia Masih Rendah

Orang-orang berbaris di situs pengujian COVID-19 mobile di sebelah apotek di Milan, Italia, Selasa (21/12/2021). Negara-negara di seluruh Eropa mempertimbangkan pembatasan yang lebih ketat guna membendung gelombang baru infeksi COVID-19 yang didorong oleh varian omicron. (AP Photo/Luca Bruno)
Orang-orang berbaris di situs pengujian COVID-19 mobile di sebelah apotek di Milan, Italia, Selasa (21/12/2021). Negara-negara di seluruh Eropa mempertimbangkan pembatasan yang lebih ketat guna membendung gelombang baru infeksi COVID-19 yang didorong oleh varian omicron. (AP Photo/Luca Bruno)

Dalam komentarnya, Dr Tedros juga menyinggung tingkat vaksinasi yang rendah.

Sementara sebagian besar populasi di Eropa dan Amerika telah menerima setidaknya satu dosis, target WHO tingkat vaksinasi penuh di 40% dari setiap negara pada akhir 2021 telah terlewatkan di sebagian besar Afrika.

Dr Tedros sebelumnya mengkritik negara-negara kaya karena "melahap" pasokan vaksin global, sepenuhnya memvaksinasi sebagian besar populasi mereka sementara yang lain menunggu dosis pertama mereka.

WHO telah menetapkan tujuan baru untuk 2022: memvaksinasi 70% orang di semua negara pada bulan Juli untuk mengakhiri pandemi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel