Orangtua perlu belajar soal tahap tumbuh kembang anak

Ketua Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dr. Piprim Basarah Yanuarso, Sp.A(K) mengatakan bahwa tiap tahap tumbuh kembang anak memiliki masalah masing-masing dan hal tersebut harus dipelajari oleh orangtua.

"Memang anak itu punya problem di masing-masing usia, dia ada proses bertubuh dan berkembang," ujar dr. Piprim dalam peluncuran "PrimaKu" di Jakarta, Kamis.

dr. Piprim mengatakan pada usia 0-1 bulan adalah waktu di mana bayi butuh beradaptasi dari peralihan antara perut ibu dan dunia tempatnya kini berada. Pada masa 0-6 bulan, bayi juga harus diberikan imunisasi dan ASI eksklusif.

"Pada masa ini ibunya harus didukung oleh orangtua dan sekitarnya untuk tidak mengganggu dengan pemberian sufor (susu formula) dan lain-lain, ya boleh jika memang ada situasi tertentu tapi default seharusnya bayi itu ASI eksklusif," kata dr. Piprim.

Baca juga: IDAI ingatkan orang tua untuk ajak anak aktif bergerak

Lebih lanjut, dr. Piprim menjelaskan memasuki usia 6 bulan, masalah yang akan dihadapi oleh orangtua adalah pemberian makanan pendamping ASI atau MPASI.

Menurutnya, ada tipe anak yang selalu membuka mulutnya saat diberi makan, tetapi ada juga yang menolak.

dr. Piprim menyarankan kepada para orangtua untuk mencari informasi apa saja nutrisi yang dibutuhkan untuk menstimulasi tumbuh kembang anak dan mencegah terjadinya stunting.

"Saya kira ini butuh informasi-informasi, bagaimana memberi responsible feeding, misal anak belum lapar tapi udah dikasih makan. Anak udah kenyang disuruh habisin makanannya, makanya dia jadi diemut karena ini adalah bentuk perlawanannya," ujarnya.

Memasuki usia 1-3 tahun, permasalahan yang akan dihadapi oleh orangtua akan berbeda lagi. Pada periode ini, orangtua diharapkan dapat memberikan banyak stimulasi untuk merangsang perkembangan kecerdasan serta emosi.

Menstimulasi anak untuk bisa berjalan atau berbicara mungkin akan terlihat sepele. Namun jika anak mengalami keterlambatan, maka akan memengaruhi perkembangan yang lain.

Baca juga: Orang tua jangan terpengaruh tuntutan orang sekitar saat asuh anak

"Dari duduk, merangkak, berjalan, stimulasinya seperti apa, orangtua butuh diajari. Soal bicara, soal refleksnya, perkembangan kecerdasan, perkembangan emosinya, kalau tantrum harus gimana, nanti usia anak sekolah problem-nya beda lagi. Soal pertumbuhan ini perlu diajarkan," kata dr. Piprim.

Meski demikian, hal yang tidak kalah penting untuk diajarkan kepada anak adalah mengenai budi pekerti, sopan santun, dan tata krama.

Menurut dr. Piprim, memenuhi kebutuhan materi anak memang diperlukan, namun nilai-nilai akhlak juga memiliki peran penting dalam tumbuh kembang anak terlebih ketika memasuki usia dewasa.

"Budi pekerti dan akhlak itu sangat dibutuhkan, seperti tidak membentak orangtua, tidak mem-bully teman, itu perlu diajarkan. Jadi bukan hanya memberi materi pada anak tapi juga perlu memperhatikan aspek lain yang diperlukan anak," kata dr. Piprim.

Baca juga: Dokter: Stimulasi berlebih mengakibatkan kemunduran otak anak

Baca juga: Anak butuh asupan air cukup demi tumbuh kembang, ini alasannya

Baca juga: Akademisi: Asupan gizi seimbang dan aman kunci tumbuh kembang anak