OS baru Huawei dan upaya industri perangkat lunak atasi tekanan AS

·Bacaan 5 menit

Raksasa teknologi China Huawei pada Selasa (25/5) mengatakan akan meluncurkan sistem operasi (operating system/OS) baru yang telah lama ditunggu untuk smartphone pada pekan depan.

Melansir AFP, Rabu, langkah tersebut dilakukan sebagai bagian dari dorongan ke industri perangkat lunak yang bertujuan untuk mengatasi sanksi Amerika Serikat dan "mengambil" Android Google.

Huawei menaikkan peluncuran platform HarmonyOS pada 2 Juni dalam teaser singkat di media sosial, tepat ketika sebuah memo internal terungkap di mana pendiri dan CEO perusahaan Ren Zhengfei menguraikan rencana untuk menjadi besar dalam perangkat lunak.

"Dalam domain perangkat lunak, Amerika Serikat hanya akan memiliki sedikit kendali atas perkembangan masa depan kami, dan kami memiliki banyak otonomi," Pria berusia 76 tahun itu meyakinkan para staf.

Baca juga: Leica bakal dukung kamera ponsel Xiaomi dan Honor?

Baca juga: Huawei "I Do Care" bantu 30 panti asuhan

Rencana Huawei tersebut adalah tanda terbaru dari transformasi radikal di perusahaan yang berbasis di Shenzhen, yang bergerak cepat ke lini produk baru yang dianggap kurang rentan terhadap tekanan Amerika Serikat dan fokus kembali pada pasar domestik.

Donald Trump pada 2018 meluncurkan kampanye Amerika Serikat yang agresif untuk mengisolasi Huawei ketika dia menjadi presiden, dengan mengatakan peralatan jaringan Huawei yang dipasang di seluruh dunia dapat digunakan oleh Partai Komunis China untuk spionase atau sabotase.

Pembuat peralatan jaringan telekomunikasi terbesar di dunia itu dilarang memasuki pasar Amerika yang besar dan terputus dari rantai pasokan komponen global.

Akses ke sistem operasi Google Android juga dilarang, dan Washington telah menekan sekutu untuk melarang atau mencabut peralatan Huawei dari jaringan telekomunikasi mereka.

Pengekangan Android telah mengancam bisnis smartphone Huawei -- yang pernah masuk tiga besar global bersama dengan Samsung dan Apple --, memaksanya untuk membuat HarmonyOS.

Analis memperingatkan bahwa membuat sistem operasi seluler baru yang sukses sangat sulit dilakukan, di mana Android dan iOS tertanam kuat, dan peluncuran Rabu depan akan diawasi dengan ketat oleh dunia teknologi.

Huawei tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang peluncuran tersebut selain waktunya.

Peralihan ke perangkat lunak adalah tindakan bijaksana bagi Huawei, yang masih jauh dari pengembangan chip yang dibutuhkan untuk perangkatnya sendiri, kata Marc Einstein, Kepala Analis di IRT Corporation di Tokyo.

Waktunya juga tepat karena munculnya jaringan 5G di tahun-tahun mendatang akan secara radikal mengubah lanskap teknologi, menawarkan peluang baru yang besar dalam kecerdasan buatan, jaringan "kota pintar", kendaraan cerdas, dan bidang teknologi lainnya.

"Beberapa di antaranya masih sangat, sangat awal dan belum ada gorila asli di pasaran," kata Einstein.

"Jadi masuk akal untuk pergi ke arah ini," sambung dia.

Baca juga: Huawei janjikan ponsel segera pakai OS Harmony

Baca juga: Huawei berkomitmen bangun infrastruktur TIK dan SDM di Indonesia

Sumber daya yang cukup

Huawei telah mengumumkan pada bulan April bahwa mereka akan bekerja dengan produsen mobil China untuk mengembangkan kendaraan cerdas, setelah sebelumnya meluncurkan langkah ke perusahaan dan komputasi awan.

"Pertahanan terbaik adalah penyerangan yang baik", memo Ren menguraikan rencana ambisius untuk mengembangkan perangkat lunak yang "merangkul dunia".

"Perusahaan memiliki sumber daya yang cukup untuk mendukung Anda, jadi jangan ragu untuk berinvestasi material dan sumber daya manusia dengan berani selama Anda bekerja," kata dia.

Namun, dia mengakui bahwa tindakan Amerika Serikat untuk mencabut akses Huawei ke semikonduktor memiliki arti bahwa secara objektif, satu-satunya domain di mana Huawei dapat memperluas akar lebih dalam adalah di perangkat lunak.

Memo tersebut, yang diberikan kepada AFP oleh perusahaan, meringkas diskusi pada bulan April antara Ren dan staf teknis, menawarkan beberapa spesifik tentang produk perangkat lunak apa yang dapat dikejar Huawei.

Penjualan ponsel Huawei, bersama dengan pertumbuhan pendapatan secara keseluruhan, telah merosot sejak tahun lalu karena sanksi AS mulai menggigit.

Einstein memperingatkan bahwa meski ukuran dan keahlian Huawei akan membuatnya hebat, kesuksesan tidak terjamin.

Huawei perlu bersaing dengan raksasa teknologi domestik seperti Alibaba, Tencent dan Baidu, yang semuanya telah mendorong ke dalam perangkat lunak dan komputasi awan, dan rintangan yang diberlakukan Amerika Serikat di luar negeri dapat mengekang daya tarik mereka di pasar luar negeri, kata Einstein.

China dan Huawei dengan keras menolak tuduhan keamanan Amerika Serikat, dengan mengatakan tidak ada bukti yang pernah diberikan.

Untuk banyak perangkat

Huawei pada bulan lalu juga menyatakan bahwa perangkat seluler mereka, termasuk ponsel, akan menggunakan sistem operasi Harmony yang mereka kembangkan sendiri.

"Akan ada banyak perangkat yang pakai OS Harmony, tidak hanya ponsel," kata Direktur Pengembangan Bisnis, Pengembangan Ekosistem, Huawei Consumer Business Group Asia Pasifik, Skyson Tey, dalam jumpa pers virtual, akhir April.

Tey tidak menyebutkan secara pasti kapan OS Harmony akan hadir di ponsel, dia hanya menjelaskan mereka sedang membuat pembaruan dan akan segera tersedia.

Pernyataan Tey sejalan dengan Rotating Chairman Huawei, Eric Xu saat Huawei Global Analyst Summit 2021 pada pertengahan bulan ini, bahwa sistem operasi Harmony akan segera masuk ke perangkat ponsel.

Huawei mengembangkan sistem operasi sendiri sejak 2019 lalu, setelah Amerika memberikan sanksi kepada sejumlah perusahaan asal China.

Akibat sanksi ini, Google harus memutus akses Huawei ke sistem operasi Android, ponsel keluaran Huawei tidak lagi memiliki lisensi penuh untuk Android.

Huawei pun meluncurkan OS Harmony, yang kini dipakai di perangkat layar dan wearable mereka. Absennya lisensi penuh dari Google Android juga berdampak tidak ada layanan inti dari Android di ponsel Huawei. Untuk itu, mereka juga mengembangkan ekosistem Huawei Mobile Services sebagai pengganti layanan dari Google Android.

Pada 2020 lalu, terdapat 2,3 juta pengembang terdaftar di ekosistem HMS secara global, sementara pengguna aktif bulanan mencapai 530 juta.

Huawei mencatat ada kenaikan 118 persen secara year-on-year untuk aplikasi yang terintegrasi dengan HMS, yang secara global kini berjumlah total 120.000 aplikasi.

Baca juga: Lawan sanksi AS, Pendiri Huawei desak pengembangan perangkat lunak

Baca juga: GSMA: Lisensi spektrum 6 GHz penting untuk optimalkan 5G

Baca juga: 3 Indonesia resmikan Digital NOC baru, perkuat keandalan jaringan