Osaka berjanji nikmati pertandingan usai rehat panjang

·Bacaan 2 menit

Naomi Osaka mengaku ingin menikmati permainan di lapangan tahun ini setelah kembali dengan kemenangan dari rehat panjang usai keluar dengan air mata di US Open pada September lalu.

Juara Grand Slam empat kali, yang peringkatnya turun ke peringkat 13, itu mengatakan akan beristirahat tanpa batas waktu dari tenis setelah kekalahannya pada putaran ketiga di Flushing Meadows, New York.

Mantan petenis nomor satu dunia asal Jepang itu pun tidak mengikuti pertandingan kompetitif sebelum terbang ke Melbourne pekan lalu untuk bersiap mempertahankan gelar Australian Open.

Petenis berusia 24 tahun itu sama sekali tidak menunjukkan penampilan terbaiknya, tetapi mampu mengalahkan veteran peringkat ke-61 asal Prancis Aliz Cornet 6-4 3-6 6-3 pada turnamen Melbourne Summer Set dan mengatakan bahwa kembali ke Australia seperti "menghirup udara segara."

Baca juga: Osaka atasi rasa gugup untuk raih kemenangan pertama di Melbourne

Osaka bertekad untuk menghindari "penumpukan ekstrem" emosi tahun lalu yang membuatnya merasa "sedih."

"Saya merasa bagi saya, saya hanya benar-benar memiliki satu tujuan utama tahun ini, dan itu sama sekali tidak terkait dengan hasil," kata Osaka dikutip dari AFP, Selasa.

"Bagi saya, saya hanya ingin merasa bahwa setiap kali saya melangkah di lapangan, saya bersenang-senang. Saya bisa keluar dari lapangan dengan mengetahui bahwa meskipun saya kalah, saya berusaha sekuat tenaga.

"Saya juga memiliki tujuan di ruang pers -- bahwa saya tidak akan pernah menangis lagi, jadi semoga itu menguntungkan saya," tambahnya.

"Saya tipe orang yang terlalu peduli dengan hasil dan peringkat dan hal-hal seperti itu.

"Dan, saya hanya perlu menemukan cara untuk menikmati permainan lagi karena itulah alasan utama mengapa saya bermain kembali."

Osaka, yang tahun lalu mengundurkan diri dari French Open dan Wimbledon karena masalah kesehatan mental, mengatakan masalahnya diperburuk dengan berbicara kepada media setelah pertandingan.

Baca juga: Naomi Osaka beri isyarat kembali ke lapangan

Dia mengatakan, Selasa, perasaan dan emosinya "seperti peningkatan yang ekstrem dan Anda baru saja melihat semuanya dirilis tahun lalu."

Selama ketidakhadirannya, Osaka mencoba menjalani kehidupan normal yang jauh dari tekanan tur tenis, menghabiskan waktu bersama keluarga serta teman-teman dan menikmati acara menginap bersama, sesuatu yang belum pernah dia alami sebelumnya.

"Selama off-season, saya hanya bergaul dengan teman-teman saya dan berbicara banyak dengan keluarga saya, dan saya merasa itu adalah cara untuk mengurangi tekanan yang saya miliki pada diri saya sendiri," ujar Osaka.

"Kemudian saya perlahan-lahan mulai mendapatkan kembali perasaan cinta yang saya miliki terhadap permainan tenis -- dan itu tidak pernah benar-benar hilang.

"Tapi saya merasa seperti dibayangi oleh banyak emosi yang saya rasakan, hanya dengan terus bermain dari tahun ke tahun... terkadang ada baiknya untuk mengingat mengapa Anda bermain," pungkasnya.

Kemenangan Osaka, Selasa, mengatur pertandingan berikutnya pada babak 16 besar melawan petenis Belgia Maryna Zanevska, yang mengalahkan petenis Kroasia Petra Martic dua set langsung.

Baca juga: Naomi Osaka kebanjiran dukungan setelah umumkan rehat dari tenis
Baca juga: Naomi Osaka berencana rehat dari tenis setelah kalah di US Open

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel