Pakar: IKN pindah, Jakarta perlu cari daya saing kota besar Asia

Ahli atau pakar perumahan dan pemukiman Jehansyah Siregar menilai Jakarta punya tantangan besar karena harus mencari keunggulan tersendiri agar bisa bersaing dengan kota-kota besar lain di Asia setelah ibu kota negara (IKN) pindah ke Kalimantan Timur.

"Tantangannya sekarang, bagaimana ekonomi Indonesia bisa tumbuh secara efektif, dengan cepat, karena persaingan antarkota-kota besar di Asia saja sudah sangat ketat," katanya dalam FGD Membedah Peluang Pengembangan Properti Residensial di Kawasan Sunrise yang dihelat secara hybrid di Jakarta, Selasa.

Jehansyah menilai Jakarta perlu menonjolkan keunggulan dalam menghasilkan nilai tambah agar bisa bersaing dengan kota-kota besar di Asia.

"Kalau Jakarta gagal hasilkan perekonomian yang unggul, dia akan ketinggalan. Lihat Singapura, Kuala Lumpur, sudah jelas di depan. Bangkok mungkin hampir sama, Manila sudah mengejar. Hanoi, Ho Chi Minh juga. Tidak usah jauh ke Tokyo, Seoul, Taipei, yang dekat saja dulu," katanya.

Ahli perumahan dan pemukiman dari Institut Teknologi Bandung (ITB) itu mengatakan Jakarta perlu mempertimbangkan kontribusi sektor-sektor yang punya nilai ekonomi. Kemudian, Jakarta perlu memastikan fasilitas dan sarana prasarana yang mendukung kegiatan ekonomi sektor tersebut.

"Apa pemerintah pernah pernah bertanya ke pelaku di ekosistem itu? Kok saya belum yakin ya. Misal, ekosistem keuangan atau pasar modal, apa memadai dengan ada BEI saja? Mungkin mereka butuh fasilitas lain atau bursa lain," katanya mencontohkan.

Jehansyah juga mengingatkan agar pemerintah provinsi Jakarta jangan hanya membangun fasilitas yang umum, seperti mall, tempat pameran atau pernikahan saja.

Pemerintah Jakarta dinilai perlu mempertimbangkan sektor yang akan berkembang di masa depan, seperti industri kreatif, untuk kemudian menyiapkan fasilitas yang mumpuni dan sesuai.

Menurut Jehansyah, penyediaan fasilitas pendukung seperti itu bahkan telah dilakukan 20 tahun lalu oleh sejumlah negara tetangga.

"20 tahun lalu saat itu negara tetangga kita sudah menyediakan perkantoran yang dipenuhi fasilitas internet kecepatan tinggi, smart building. Jadi semua industri IT bisa menempatinya. Itu sudah dimulai 20 tahun lalu dan kita ketinggalan," katanya.

Rencana serupa, menurut Jehansyah, pernah akan diimplementasikam di Kemayoran, Jakarta Pusat, tapi kemudian gagal.

"Sampai saat ini kita ketinggalan. Kalau misal mau jadi kota keuangan, itu sudah meniru London atau Singapura, kita kayaknya bakal kalah. Maka, coba cari keunggulan lain, tapi intinya harus unggul," kata Jehansyah.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel