Pakar : Indonesia berhasil galang komitmen dunia di FMCBG

Kepala Departemen Ekonomi Center for Strategic International Studies (CSIS), Fajar B. Hirawan berpendapat Indonesia berhasil galang komitmen dunia di Finance Minister and Central Bank Governor (FMCBG) G20.

Fajar menyebut tidak terbentuknya komunike dalam pertemuan 3rd FMCBG bukan berarti Indonesia gagal menjadi tuan rumah dari forum ekonomi itu.

"Menurut saya tidak terbentuk komunike atau pernyataan bersama bukan berarti pertemuan FMCBG dapat dinilai gagal," katanya ketika dihubungi, Minggu.

Dia berpendapat terdapat hal lain yang tercapai dan dapat berimplikasi nyata bagi tiap negara di tengah krisis saat ini. Hasil yang paling nyata dari pertemuan para menteri keuangan dan gubernur bank sentral negara G20 ialah munculnya kesadaran bahwa persoalan ekonomi dunia saat ini tidak dapat ditangani sendiri.

“Dengan kata lain, tiap negara menyadari pentingnya kerja sama dan bahu-membahu untuk keluar dari krisis,” ujarnya.

Kesadaran yang terbangun itu, lanjutnya, diharapkan dapat diimplementasikan oleh tiap negara agar tidak selalu mementingkan urusan masing-masing, melainkan mempertimbangkan lingkup global. Terlebih ancaman inflasi akibat perang Rusia-Ukraina mulai mengintai dan potensial mengganggu stabilitas perekonomian dunia.

"Jadi setiap negara harus siap mengantisipasi itu semua dengan kebijakan bauran fiskal-moneter yang mampu menjaga daya beli masyarakat dan itulah mengapa diadakan FMCBG meeting karena Kementerian Keuangan dan Bank Indonesia lah yang punya kepentingan," kata Fajar.

Sebelumnya, pertemuan ketiga FMCBG di Bali gagal membentuk komunike atau pernyataan bersama. Hal tersebut disebabkan oleh tensi politik dunia yang memanas akibat perang di Rusia dan Ukraina.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan Indonesia menyadari betul saat ini merupakan situasi yang sulit untuk mencapai kesepakatan bulat bersama.

“Ini adalah situasi yang menantang dan sulit karena ketegangan politik. Jadi kami sangat menyadari konteksnya, bagaimana sebenarnya kami melakukan dan mendorong dan menyelenggarakan pertemuan ini," ujarnya dalam konferensi pers, Sabtu (16/7).

Sedianya, selaku tuan rumah, Indonesia telah menyediakan 14 paragraf Chair Summary yang akan diusulkan sebagai komunike. Dari 14 paragraf itu, terdapat 2 paragraf yang gagal mendapat kesepakatan dari tiap anggota negara G20 yang berkaitan dengan ketegangan politik dan pendirian masing-masing negara anggota.

Namun Sri Mulyani mengungkapkan pertemuan ketiga ini telah berhasil mendapatkan sejumlah kesepakatan yang cukup progresif. Salah satunya ialah mengenai pembentukan dana perantara keuangan (Financial Intermediary Fund/FIF) untuk kesiapsiagaan, pencegahan, dan respons (preparedness, prevention, and response/PPR) pandemi.

Itu dibuktikan dengan bertambahnya jumlah negara yang berkomitmen untuk berkontribusi pada FIF. Dengan demikian, jumlah dana yang saat ini terhimpun pada FIF berada di kisaran 1,28 miliar dolar AS naik sekitar 0,18 miliar dolar AS dari pertemuan sebelumnya.

Hasil positif lain yang didapat dari pertemuan tersebut adalah adanya kesadaran dari tiap negara G20 untuk bekerja sama keluar dari krisis ekonomi saat ini. Beberapa diantaranya berkaitan dengan keberlanjutan infrastruktur, ketahanan pangan, hingga ekonomi dan keuangan digital.

"Jadi kita sepakat bahwa kita perlu melanjutkan semangat dalam kolaborasi dan kerja sama, itu sangat terlihat dan itulah semangat G20 yang menurut saya sangat kita banggakan masih bisa dipertahankan," ujar Sri Mulyani.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel