Pakar: Jangan Fokus ke Jumlah Kasus Varian Omicron, Tapi Angka Rawat Inap di RS

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Washington, DC - Kepala Penasihat Medis di Gedung Putih, Dr. Anthony Fauci, mengimbau agar tidak fokus pada jumlah kasus varian Omicron, tetapi fokus kepada angka pasien yang masuk rumah sakit atau rawat inap.

Hal itu ia ucapkan ketika merespons pertanyaan apakah melaporkan angka kasus positif COVID-19 menjadi distraksi, padahal angka perawatan rumah sakit adalah informasi yang lebih baik.

"Ini terutama relevan kalau anda memiliki infeksi yang lebih, lebih, tidak bergejala dan bergejala ringan, terutama orang-orang yang divaksinasi dan mendapat booster," ujar Dr. Anthony Fauci seperti dikutip The Guardian, Selasa (4/1/2022).

Meski demikian, Dr. Fauci masih khawatir bahwa angka perawatan RS di negaranya naik, walau varian Omicron lebih ringan berdasarkan pengamatan awal.

"Kita tidak boleh lengah karena laporan-laporan ini. Kita masih akan mendapatkan lebih banyak hospitalisasi yang banyak," jelasnya kepada CNN.

Ia pun menyorot orang-orang di AS yang masih ogah divaksinasi. Meski ia mengakui orang-orang tersebut mungkin hanya akan terinfeksi gejala ringan, sejumlah orang akan terkena penyakit parah.

Saat ini, baru 62 persen warga AS yang divaksinasi secara lengkap, dan angka yang mendapatkan booster masih lebih sedikit.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Kurangi Masa Karantina

Petugas Departemen Kesehatan Salt Lake County melakukan tes COVID-19 di luar Departemen Kesehatan Salt Lake County, di Salt Lake City, Utah, Amerika Serikat, 28 Desember 2021. Kasus COVID-19 di Amerika Serikat menggila lagi hingga mencapai 200 ribu kasus per hari. (AP Photo/Rick Bowmer)
Petugas Departemen Kesehatan Salt Lake County melakukan tes COVID-19 di luar Departemen Kesehatan Salt Lake County, di Salt Lake City, Utah, Amerika Serikat, 28 Desember 2021. Kasus COVID-19 di Amerika Serikat menggila lagi hingga mencapai 200 ribu kasus per hari. (AP Photo/Rick Bowmer)

CDC saat ini telah mengurangi masa karantina menjadi lima hari saja, sementara sebelumnya 10 hari.

Pertimbangan ini diambil karena kasus-kasus yang ringan. Dr. Fauci berkata jangan sampai pekerjaan mereka terganggu akibat karantina mandiri.

Sebelumnya, muncul kasus maskapai-maskapai AS yang membatalkan penerbangan akibat kekurangan staf. Penyebabnya adalah staf-staf yang harus karantina akibat menjadi kontak dekat kasus COVID-19.

Dr. Fauci berkata risiko untuk orang bergejala ringan tersebut adalah rendah, sebab usai lima hari tingkat penularan menurun.

Infografis COVID-19:

Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan Covid-19 Varian Omicron. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan Covid-19 Varian Omicron. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel