Pakar: Jangan Terburu-buru Memulai Program Pemberian Vaksin COVID-19

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pandemi virus corona COVID-19 telah mengubah kehidupan dan mengganggu ekonomi global.

Semakin cepat publik mendapat vaksin COVID-19, semakin cepat kita memiliki kesempatan untuk kembali hidup normal seperti sebelum pandemi.

Tapi, itu tidak berarti kita harus terburu-buru memulai program vaksinasi COVID-19, beberapa pakar memperingatkan.

Badan Kesehatan PBB atau WHO pun masih berhati-hati untuk menyatakan kesiapan vaksinasi COVID-19 yang efektif tahun ini.

Direktur Jenderal WHO Tedros Ghebreyesus baru bisa "berharap" bahwa akan ada vaksin yang efektif pada akhir 2020, ujarnya pada 6 Oktober 2020, dikutip dari Livemint.

Sejauh ini, vaksin potensial masih di tahap fase 3 pengujian --yang berarti bahwa kandidat vaksin diujicobakan terhadap ribuan orang sukarelawan.

Dikutip dari the New York Times, setidaknya ada 11 kandidat vaksin COVID yang tengah berada di fase 3 pengujian. Empat di antaranya berada di fase 'approved for limited use' (disetujui untuk penggunaan terbatas) dan telah digunakan di bawah 'protokol darurat' untuk kalangan tertentu, bahkan sejak Juni 2020. Daftar tersebut meliputi:

  1. Moderna-NIH

  2. BioNTech-Pfizer-Phosun

  3. Cansino (Approved)

  4. Gamaleya (Approved)

  5. Johnson & Johnson

  6. AstraZeneca-Oxford

  7. Novavax

  8. Sinopharm (Approved)

  9. Sinovac (Approved)

  10. Bharat-ICMR-NIV

  11. MCRI

Pengembangan dan persetujuan vaksin biasanya memakan waktu beberapa tahun, tetapi telah diperpendek menjadi periode kurang dari satu tahun. Sementara itu, perbedaan antara mencari persetujuan (mencari status Approved) berdasarkan data sementara dan analisis akhir hanya dalam hitungan beberapa minggu atau paling banyak beberapa bulan.

Sejumlah negara diketahui berencana melakukan hal tersebut.

Presiden AS Donald Trump diketahui menginginkan agar Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) mempercepat proses pengaturan jika ada kebutuhan mendesak dan memberikan persetujuan sebelum uji coba selesai. Trump ingin pengembang vaksin COVID-19 mengambil jalan itu, Bloomberg melaporkan.

Presiden Indonesia Joko Widodo pada awalnya merencanakan program vaksinasi COVID-19 pada November 2020. Namun, Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memperbaharui kabar tersebut dengan mengatakan bahwa "program vaksin November mungkin molor" --menyusul upaya pemerintah untuk mematuhi standar pengujian Badan Pengawas Obat-obatan dan Makanan RI (BPOM) atas vaksin fase 3 Sinovac-BioFarma, ditambah dengan kabar 'pembatalan niat' pembelian sejumlah vaksin dari AstraZeneca, Cansino, dan Sinopharm.

Namun, ketika semua orang bergantung pada keberhasilan suatu vaksin, "Ada baiknya menunggu hasil yang lengkap," kata analis industri farmasi untuk Bloomberg, Sam Fazeli dalam kolom yang terbit pada 13 Oktober 2020.

"Uji coba yang lebih lama dapat menunjukkan apakah vaksin mencegah kasus yang parah, dan bukan hanya gejala ringan seperti batuk dan demam," lanjutnya.

"Sementara itu, menghentikan uji coba lebih awal berarti kemungkinan akan ada data terbatas tentang apakah vaksin tertentu lolos dari standar dalam kelompok penting seperti orang dewasa yang lebih tua dan etnis minoritas, yang berisiko tinggi untuk infeksi dan kasus yang parah.

"Selain itu, persetujuan cepat untuk bidikan yang ternyata memiliki efektivitas terbatas dapat menghabiskan sumber daya yang tersedia untuk mendistribusikan atau mengembangkan versi yang lebih baru dengan potensi yang lebih besar," jelas Fazeli.

Penggunaan vaksin COVID-19 secara luas yang terbukti tidak efektif atau sarat dengan efek samping akan meningkatkan skeptisisme publik serta semakin mempersulit kampanye imunisasi. Apalagi, dunia saat ini sudah mengetahui sejumlah kelompok anti-vaksinasi di sejumlah negara.

"Sedikit kesabaran akan membantu menyampaikan lebih banyak informasi dan data, serta memberikan kesempatan kepada calon penerima vaksin lain untuk membuktikan manfaatnya juga. Kita semua akan menjadi lebih baik karenanya," lanjut Fazeli.

Sampai Kapan Kita Harus Menunggu Vaksin yang Efektif?

Kandidat vaksin Sinovac Biotech LTD untuk virus corona Covid-19 diperlihatkan dalam Pameran Internasional China untuk Perdagangan Jasa (CIFTIS) di Beijing pada 6 September 2020. Untuk pertama kalinya, China akhirnya resmi memamerkan produk dalam negeri vaksin COVID-19. (NOEL CELIS/AFP)
Kandidat vaksin Sinovac Biotech LTD untuk virus corona Covid-19 diperlihatkan dalam Pameran Internasional China untuk Perdagangan Jasa (CIFTIS) di Beijing pada 6 September 2020. Untuk pertama kalinya, China akhirnya resmi memamerkan produk dalam negeri vaksin COVID-19. (NOEL CELIS/AFP)

Seperti dikutip dari BBC, sebuah vaksin biasanya membutuhkan waktu bertahun-tahun, jika tidak puluhan tahun, untuk dikembangkan dan mencapai status efektif untuk digunakan secara luas oleh publik.

Para peneliti berharap dapat mencapai jumlah pekerjaan yang sama hanya dalam beberapa bulan, meski dalam prosesnya, ada perkiraan bahwa mereka akan memotong sejumlah regulasi dan protokol. Pada titik ini, pengembang vaksin, pemerintah, dan regulator diharapkan untuk mewaspadai timbulnya efek samping yang belum pernah diperkirakan sebelumnya.

Salah langkah atau mengambil keputusan yang terburu-buru akan berimplikasi buruk; tak hanya dari segi medis, namun juga dari aspek kepercayaan publik terhadap vaksinasi hingga ekonomi secara lebih luas.

"Menguji vaksin dan obat-obatan tanpa meluangkan waktu untuk memahami sepenuhnya risiko keselamatan dapat membawa kemunduran yang tidak beralasan selama pandemi saat ini, dan di masa depan. Kesediaan masyarakat untuk mendukung karantina dan tindakan kesehatan masyarakat lainnya untuk memperlambat penyebaran cenderung berkorelasi dengan seberapa besar orang mempercayai nasihat kesehatan pemerintah," kata ilmuwan China Shibo Jiang, salah satu pakar vaksin yang pernah terlibat dalam program pengembangan vaksin SARS 2003, dalam artikel berjudul "Don’t rush to deploy COVID-19 vaccines and drugs without sufficient safety guarantees" dikutip dari Nature.com.

"Memburu vaksin dan terapi yang berpotensi berisiko akan mengkhianati kepercayaan itu dan menghambat upaya untuk mengembangkan penilaian yang lebih baik. Meskipun benar-benar membutuhkan urgensi, pepatah lama berlaku: ukur dua kali, potong sekali," jelasnya.

Sebagian besar ahli berpendapat bahwa vaksin kemungkinan akan tersedia secara luas pada pertengahan 2021, sekitar 12-18 bulan setelah virus baru, yang secara resmi dikenal sebagai Sars-CoV-2, pertama kali muncul.

Itu akan menjadi prestasi ilmiah yang sangat besar, dan tidak ada jaminan itu akan berhasil.

Tetapi para ilmuwan optimis bahwa, jika uji coba berhasil, maka sejumlah kecil orang --seperti petugas kesehatan-- dapat divaksinasi sebelum akhir tahun ini, seperti yang telah dilakukan beberapa negara di bawah skema protokol darurat untuk penggunaan vaksin terbatas untuk kalangan tertentu.

Perlu dicatat bahwa empat virus corona sudah beredar di manusia. Mereka menyebabkan gejala flu biasa dan kami tidak memiliki vaksin untuk salah satunya.

Semakin lama kita hidup tanpa vaksin, fokus yang lebih mungkin akan bergeser ke pengobatan, seperti remdesivir obat antiviral eksperimental, yang dilaporkan telah menunjukkan hasil yang menjanjikan, dan deksametason, steroid yang menurut dokter meningkatkan tingkat kelangsungan hidup di antara kasus yang paling serius, demikian seperti dikutip dari CNET.

Dengan pengobatan terapeutik yang efektif, banyak virus yang dulunya berakibat fatal tidak lagi menjadi hukuman mati. Pasien dengan HIV, misalnya, sekarang dapat berharap untuk menikmati harapan hidup yang sama dengan orang non-HIV-positif, berkat kemajuan luar biasa dalam pengobatan.

Akhirnya, populasi global dapat mencapai tingkat 60% - 70% yang diperlukan untuk kekebalan kelompok (herd immunity) untuk melindungi mereka yang tidak kebal, yang pada akhirnya merupakan tujuan utama dari vaksinasi.

Simak video pilihan berikut: