Pakar: Kenaikan kasus COVID-19 jadi pengingat perlunya prokes

Pakar kesehatan Prof. Tjandra Yoga Aditama mengatakan kenaikan angka kasus COVID-19 di Indonesia dalam tiga pekan terakhir menjadi pengingat bahwa penerapan protokol kesehatan perlu terus diperkuat.

"COVID-19 memang masih pandemi, sehingga masyarakat belum boleh abai, protokol kesehatan masih perlu ditingkatkan, karena pada saat ini dunia masih berstatus pandemi," katanya, ketika dihubungi dari Jakarta, Kamis.

Data yang dilansir dari Satgas Penanganan COVID-19 melaporkan tren kasus mingguan di Indonesia kembali naik, yakni sebesar 31 persen. Data pada 22 Mei 2022, kasus positif berjumlah 1.814 kasus, namun kini naik menjadi 2.385 kasus.

Kasus aktif harian juga ikut mengalami peningkatan sebesar 328 kasus atau 10 persen. Dari kasus aktif harian yang terlaporkan pada 2 Juni 2022, yakni 3.105 kasus, sekarang bertambah menjadi 3.433 kasus.

Terkait hal tersebut, mantan Direktur Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) Asia Tenggara itu mengatakan pemantauan terhadap angka rata-rata mingguan, sesuai prinsip dasar yang ada harus diperkuat.

"Secara umum memang fluktuasi jumlah kasus masih akan ada," katanya.

Guru Besar Fakultas Kedokteran UI itu menambahkan jumlah tes harus terus ditingkatkan karena jumlah tes yang rendah dikhawatirkan dapat lebih mempersulit penilaian tentang situasi yang benar-benar terjadi di lapangan.

"Selain itu, salah satu tantangan utama COVID-19 adalah varian baru. Dengan demikian, maka pemeriksaan whole genome sequencing harus ditambah jumlahnya," katanya.

Tjandra Yoga Aditama juga menambahkan bahwa berdasarkan prinsip dasar surveilans, maka penyelidikan epidemiologi dan penelusuran kasus harus tetap diterapkan dengan ketat.

"Tentu seluruh masyarakat berharap situasi COVID-19 akan dapat terus membaik, dan untuk itu semua pihak perlu mengikuti dan menganalisanya secara cermat dari waktu ke waktu, belum boleh abai sekarang ini, walaupun memang situasi sudah jauh lebih baik," katanya.

Menurutnya, sesudah lebih dari dua tahun berjalan maka situasi epidemiologi COVID-19 secara umum memang sudah jauh lebih membaik.

"Hanya saja seperti yang sudah dikatakan di awal, bahwa sampai sekarang dunia masih dalam status pandemi, sehingga protokol kesehatan masih perlu ditingkatkan dan sosialisasi juga perlu terus digencarkan,” katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel