Pakar: Kenaikan suku bunga AS berdampak negatif pada ekonomi global

Kenaikan suku bunga AS akan berdampak negatif terhadap ekonomi global, dan ini adalah salah satu keadaan sulit di mana sentralitas dolar AS memaksakan banyak pilihan sulit pada ekonomi dan pembuat kebijakan lain, seorang pakar dari Inggris mengatakan Kamis.

"Kami bergerak dari situasi pelonggaran kuantitatif dan stimulus fiskal ... ke situasi di mana pilihan sulit akan dikenakan pada berbagai pelaku pasar," kata James Morrison, seorang profesor di Departemen Hubungan Internasional di London School of Economics and Political Science, selama wawancara baru-baru ini dengan Xinhua.

Federal Reserve AS berada pada siklus kenaikan suku bunga yang agresif. Pada Rabu (27/7/2022), ia menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin, sehingga total kenaikan suku bunga sejak Maret menjadi 225 basis poin.

"Pertanyaannya adalah apakah mungkin ada resesi global yang dipicu oleh pendekatan AS terhadap inflasi. Dan jawaban untuk itu pasti ada, dan itu cukup bisa dibayangkan, lebih dari sekadar bisa," kata Morrison kepada Xinhua, mencatat bahwa tergantung pada pendekatan Fed, itu "bahkan mungkin."

"Itu semua tergantung pada seberapa agresif The Fed menaikkan suku bunga," kata dia yang berspesialisasi dalam ekonomi politik internasional. "Dengan memperlambat ekonomi AS, konsumen besar, ini akan memperlambat konsumsi barang dan jasa AS di seluruh dunia."

Sementara itu, dengan menaikkan suku bunga, dia menambahkan, "Akan mempersulit pemerintah dan ekonomi lain untuk meminjam di pasar terbuka untuk membiayai defisit anggaran. Ini akan meningkatkan biaya pinjaman mereka dan itu akan menyedot uang dari perekonomian dalam jangka panjang."

Morrison mengatakan masalahnya adalah Amerika Serikat telah memompa sejumlah besar uang ke dalam ekonomi selama satu setengah dekade terakhir, dan bahwa The Fed sekarang berusaha mengendalikan inflasi ini "dengan kuat."

"Ini semua keseimbangan yang rapuh," katanya, mencatat bahwa jika mereka bergerak terlalu cepat, "kita bisa bergerak ke dalam resesi" dan jika mereka bergerak terlalu lambat, maka ada masalah inflasi.

Mengenai dampak kenaikan suku bunga AS di pasar negara berkembang, pakar tersebut mengatakan negara-negara berkembang berada di bawah kekuasaan dolar AS.

Penguatan dolar AS membuat sangat sulit, mungkin tidak mungkin, bagi negara berkembang untuk membayar utang dalam mata uang dolar mereka, kata Morrison.

Dalam kasus lain, negara-negara yang dulu mengandalkan impor murah mungkin menghadapi kesulitan karena dolar menguat dan pola pergeseran perdagangan global yang sesuai, tambahnya.

Ini juga memiliki konsekuensi bagi Eropa. Euro baru-baru ini jatuh ke paritas dengan dolar AS untuk beberapa waktu sebelum rebound sedikit, mencapai level terendah dalam hampir 20 tahun.

Morrison mengatakan paritas itu datang sebagai "sedikit hal simbolis yang mempermalukan Bank Sentral Eropa dan arsitek Uni Moneter Eropa."

Namun, ia menambahkan, "secara lebih substantif, lebih dalam, implikasi sebenarnya adalah bahwa hal itu akan mempengaruhi pola perdagangan antara AS dan Uni Eropa dan juga pola investasi, tidak hanya antara dua ekonomi besar ini, tetapi antara kedua ekonomi dan seluruh dunia."

Ketika dolar AS semakin kuat, itu dapat membantu orang Eropa mengekspor lebih banyak, kata Morrison, "tetapi itu juga mungkin akan memicu lebih banyak investasi ke AS dari seluruh dunia, dan memang dari Eropa."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel