Pakar : pengoperasian kereta api solusi atasi kemacetan di Sumbar

Pakar transportasi publik Universitas Andalas (Unand) Padang Yosritzal Phd menilai pengoperasian kereta api di jalur Padang menuju Bukittinggi hingga Payakumbuh merupakan salah satu solusi mengatasi kemacetan saat mudik lebaran di Sumatera Barat.

"Ini merupakan solusi jangka panjang, namun efektif karena daya angkut kereta api juga besar. Untuk itu pemerintah harus mau berinvestasi di sini karena potensial dikembangkan di Sumbar," kata di Padang, Jumat.

Menurut dia jika kereta api telah dioperasikan jangankan saat mudik pada hari biasa pun masyarakat akan lebih nyaman dan cepat ke tujuan serta lebih bebas hambatan.

"Kereta api selain memiliki kapasitas besar juga sebagai angkutan wisata dan jalurnya sudah ada," katanya.

Baca juga: Kemenhub siapkan KA dengan kapasitas 5.600 per hari di Pelabuhan Merak

Ia menilai yang sudah terealisasi hari ini kereta api dari Padang ke Pariaman sudah dinikmati warga, dan jika jalur Padang ke Bukittinggi terealisasi akan bisa menekan kemacetan.

"Jadi dampaknya besar kereta api ini, volume lalu lintas berkurang, warga juga nyaman," katanya

Ia memaparkan penyebab kemacetan di Sumatera Barat saat mudik lebaran memang volume kendaraan jauh lebih besar dibandingkan kapasitas jalan yang ada.

"Ini juga diperparah oleh titik perhentian seperti lokasi wisata yang mengganggu arus lalu-lintas," katanya.

Yosritzal memberi contoh di saat mulai memasuki Padang Panjang ada sejumlah titik yang membuat laju kendaraan tersendat seperti air terjun Lembah Anai, pemandian umum di Mega Mendung, Rumah Makan Pak Datuk, Sate Mak Syukur dan Mifan.

Menurutnya jika ada gangguan sedikit saja akan memberikan dampak signifikan bagi arus lalu lintas.

Ia memberi contoh dalam suatu iringan panjang kendaraan jika ada orang menyeberang maka kendaraan paling depan akan berhenti.

"Ini membuat kendaraan lain di belakang akan mengikuti juga memperlambat laju dan berhenti, kemudian saat kendaraan paling depan tadi sudah jalan kendaraan paling belakang masing berhenti," ujarnya.

"Artinya gangguan satu detik saja dapat menyebabkan lalu lintas tertunda hingga lima menit, apalagi arus yang amat padat saat mudik," katanya lagi.

Baca juga: KAI catat pelanggan kereta api masih tinggi pada saat Lebaran

Tidak hanya itu ia melihat perilaku pengemudi memperparah kondisi kemacetan karena saat mengalami kemacetan ada pengendara yang tidak sabar lalu mengambil lajur berlawanan yang kosong.

Saat bertemu dengan kendaraan yang berlawanan arah tidak ada tempat untuk mundur dan berputar arah sehingga akhirnya terkunci, katanya.

Ia juga melihat di Jembatan Kelok Sembilan di Kabupaten Limapuluh Kota banyak kendaraan parkir menyebabkan hanya satu lajur kendaraan yang dipakai.

Pada mudik Lebaran 2022 sejumlah jalur utama di Sumatera Barat mengalami kemacetan cukup parah seperti jalur Padang menuju Bukittinggi hingga ke Kelok Sembilan.

Salah seorang pengendara Fitra mengaku berangkat dari Payakumbuh menuju Padang pada H+2 memakan waktu hingga tujuh jam dan menemukan macet tak henti hingga ke Kayu Tanam.

"Padahal jarak tempuhnya hanya 135 kilometer yang dalam kondisi normal bisa ditempuh dalam tiga setengah jam," katanya.


Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel