Pakar Sebut Aturan 4 Persen Pendapatan untuk Pensiun Sudah Ketinggalan Zaman

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Sebuah laporan Morningstar menyebutkan bahwa aturan populer yang mengukur penarikan dari portofolio pensiun, yaitu sebesar 4 persen di Amerika, tidak akan berfungsi dengan baik dalam beberapa dekade mendatang. Itu karena proyeksi pengembalian saham dan obligasi yang lebih rendah.

Menurut laporan itu, tingkat penarikan seharusnya menjadi 3,3 persen, dan dapat memiliki dampak finansial yang besar pada pensiunan.

Ada banyak hal yang tidak diketahui, salah satunya lamanya pensiun, kebutuhan pengeluaran (biaya kesehatan, misalnya) dan hasil investasi.

Aturan 4 persen dimaksudkan untuk menghasilkan aliran pendapatan tahunan yang konsisten, dan memberi para lansia tingkat kenyamanan yang tinggi bahwa dana mereka akan bertahan selama masa pensiun 30 tahun.

Sederhananya, aturan mengatakan pensiunan dapat menarik 4 persen dari total nilai portofolio investasi di tahun pertama pensiun. Sementara itu, nilai mata uang terus meningkat dengan inflasi (biaya hidup) pada tahun berikutnya, dan seterusnya.

Namun, kondisi pasar — ​proyeksi pengembalian yang lebih rendah untuk saham dan obligasi — tampaknya tidak menguntungkan para pensiunan.

Mengingat ekspektasi pasar, aturan 4 persen "mungkin tidak lagi layak" untuk manula, menurut para peneliti dalam laporan yang dipublikasikan Morningstar.

Para peneliti menyampaikan, 4 persen harus benar-benar menjadi aturan 3,3 persen.

Meskipun pengurangan tersebut mungkin terdengar kecil, namun dapat berdampak besar pada standar hidup pensiunan.

Misalnya, dengan menggunakan aturan 4 persen, seorang investor akan dapat menarik dana sebesar USD 40.000 dari portofolio USD 1 juta pada tahun pertama pensiun. Namun, menggunakan aturan 3 persen, penarikan tahun pertama itu turun menjadi USD 33.000.

Perbedaannya akan lebih jelas nanti di masa pensiun, ketika memperhitungkan inflasi: USD 75,399 versus USD 62.205, masing-masing, pada tahun ke-30, menurut analisis CNBC. (Analisis ini mengasumsikan tingkat inflasi tahunan 2,2 persen, rata-rata yang diproyeksikan oleh Morningstar selama tiga dekade berikutnya.)

.

Inflasi Rendah

Ilustrasi Inflasi (iStockphoto)
Ilustrasi Inflasi (iStockphoto)

Menurut Christine Benz, direktur keuangan pribadi dan perencanaan pensiun di Morningstar, pensiunan telah menikmati "trifecta" perkembangan pasar yang positif selama beberapa dekade terakhir.

Inflasi yang rendah, imbal hasil obligasi yang rendah (yang telah mendorong harga obligasi) dan pengembalian saham yang kuat telah membantu meningkatkan portofolio investasi dan tingkat penarikan yang aman, menurut Benz.

Benz menyebut dinamika itu mungkin telah menempatkan para pensiunan ke dalam rasa aman yang salah.

Obligasi "sangat tidak mungkin untuk menikmati keuntungan yang kuat selama 30 tahun ke depan," dan harga saham yang tinggi kemungkinan akan turun karena mereka kembali ke rata-rata, menurut laporan itu.

(Sementara inflasi secara historis tinggi dalam beberapa bulan terakhir, Morningstar memperkirakan inflasi akan moderat dalam jangka panjang.)

Pengembalian investasi sangat penting pada tahun-tahun awal pensiun karena risiko urutan pengembalian.

Banyak Risiko

Ilustrasi pensiun (iStock).
Ilustrasi pensiun (iStock).

Namun, ada banyak peringatan untuk analisis aturan 4 persen ini. Pertama, aturan 4 persen (dan aturan 3,3 persen yang diperbarui) hanya mempertimbangkan investasi portofolio seseorang. Hal itu tidak memperhitungkan sumber pendapatan non-portofolio seperti Jaminan Sosial atau pensiun.

Pensiunan yang menunda mengklaim Jaminan Sosial hingga usia 70, misalnya, akan mendapatkan pendapatan bulanan yang dijamin lebih tinggi dan mungkin tidak perlu terlalu bergantung pada investasi mereka.

Selanjutnya, aturan praktis menggunakan asumsi konservatif. Misalnya, menggunakan probabilitas 90 persen bahwa manula tidak akan kehabisan uang selama masa pensiun 30 tahun.

Pensiunan yang nyaman dengan lebih banyak risiko (yaitu, probabilitas keberhasilan yang lebih rendah) atau yang berpikir mereka tidak akan hidup sampai usia 90-an mungkin dapat dengan aman menarik uang dalam jumlah yang lebih besar setiap tahun.

Mungkin yang paling signifikan, aturan tersebut mengasumsikan pengeluaran seseorang tidak disesuaikan dengan kondisi pasar. Tapi itu mungkin bukan asumsi yang adil - penelitian menunjukkan bahwa manula umumnya berfluktuasi pengeluaran mereka melalui masa pensiun.

Pensiunan memiliki beberapa pilihan dalam hal ini untuk memastikan umur panjang dari investasi mereka, menurut Morningstar. Umumnya, panggilan ini untuk penarikan yang lebih rendah setelah bertahun-tahun pengembalian portofolio negatif.

Misalnya, pensiunan dapat melupakan penyesuaian inflasi pada tahun-tahun tersebut; mereka juga dapat memilih untuk mengurangi penarikan tipikal mereka sebesar 10 persen, dan kembali normal setelah pengembalian investasi kembali positif.

“Ada beberapa penyesuaian sederhana yang bisa Anda lakukan,” kata Benz.

“Itu tidak harus menjadi satu strategi besar; namun bisa menjadi serangkaian penyesuaian tambahan yang dapat membuat perbedaan,” ujarnya

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel