Palang Merah: Ribuan Pengungsi Mali Butuh Pertolongan

Jenewa (AFP/ANTARA) - Ribuan pengungsi Mali yang melarikan diri ke ujung utara negara dekat perbatasan Aljazair berada dalam kesulitan besar, Komite Palang Merah Internasional (ICRC) mengumumkan pada Jumat.


"Cobaan berat untuk banyak orang yang terlantar akibat konflik di Mali masih belum selesai," kata ICRC dalam sebuah pernyataan, menyoroti penderitaan lebih dari 6.500 orang pengungsi dan 400 keluarga lokal di Tinzawatene, di wilayah Kidal di utara jauh.


"Mereka yang melarikan diri ke Tinzawatene harus meninggalkan semua barang-barang mereka," kata Jean-Nicolas Marti, kepala delegasi ICRC untuk daerah Mali dan Niger, dalam sebuah pernyataannya.


"Mereka tidak punya apa-apa. Mereka berlindung di bawah pohon, di rumah-rumah kosong dan bahkan di kerangka kendaraan yang terabaikan. Lebih mengkhawatirkan lagi, mereka tidak memiliki makanan yang cukup," katanya, menekankan bahwa "perempuan hamil, anak-anak dan orang tua adalah yang paling berisiko."


Organisasi itu mengatakan bahwa meskipun serangan Prancis yang dimulai pada bulan lalu berhasil untuk memukul mundur kelompok-kelompok Islam yang menduduki bagian utara Mali selama 10 bulan, banyak dari puluhan ribu orang terlantar akibat konflik memilih untuk menunggu sedikit lebih lama sebelum kembali rumah.


Hal itu terutama terjadi di Tinzawatene, kata ICRC, mencatat bahwa para pengungsi ada yang datang dari Kidal, Gao dan bahkan dari jauh seperti Menaka, yang terletak sekitar 600 kilometer dari sana.


Attaher Maiga, kepala sub divisi ICRC di Gao mengatakan bahwa di daerah gersang, orang-orang terutama sangat membutuhkan air.


The ICRC mengatakan pihaknya bekerja sama dengan Palang Merah Mali untuk mengirimkan bantuan, termasuk distribusi makanan, dan bahwa mereka berencana untuk membantu meningkatkan pasokan air.(mr/ik)



Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.