Palestina-Israel: Sheikh Jarrah Wilayah Sengketa Rentan Pertikaian

·Bacaan 5 menit

Taman milik Samira Dajani dan Adel Budeiri terasa seperti oasis - tempat nan damai yang dipenuhi tanaman bugenvil, lavender, dan pohon-pohon rindang. Tempat asri ini tampak jauh dari persoalan sengketa tanah yang memicu pertikaian.

Samira Dajani and Adel Budeiri
Samira Dajani dan Adel Budeiria dalah warga Palestina di kawasan Sheikh Jarrah yang terancam terusir.

Faktanya, rumah satu lantai milik pasangan suami-istri ini adalah salah satu dari 14 rumah warga Palestina di kawasan Sheikh Jarrah, Jerusalem Timur, yang menjadi sengketa.

Mereka terancam diusir dari tempat tinggal untuk memberi ruang baru bagi sejumlah pemukim Yahudi, dalam kasus yang kini ditangani Mahkamah Agung Israel.

Proses penggusuran itu dihentikan sementara menyusul insiden kekerasan di Jerusalem, tepat sebelum pertempuran antara Israel dan kelompok Hamas di Jalur Gaza.

Tapi ancaman ini belum hilang sepenuhnya.

jerusalem, sheikh jarrah
Salah satu wakil wali kota Jerusalem mengatakan warga Palestina terancam terusir karena tidak membayar sewa.

Saat Samira mencabuti bunga-bunga yang sudah layu, Adel menunjukkan kepada saya foto hitam dan putih di era 1950an-1960an, sebelum mereka bertemu dan menikah.

"Ini sangat sulit," kata Adel. "Kami merasa, masa paling bahagia dalam hidup kami di rumah ini akan segera berakhir. Kami rasa, kami akan menjadi pengungsi untuk kedua kalinya."

Keluarga besar mereka diusir dari Jerusalem Barat saat perang kemerdekaan Israel pada 1948. Letak rumah keluarga Dajanis dan Budeiris hanya beberapa kilometer jauhnya dari rumah mereka sekarang, tapi aturan Israel menyatakan mereka tak akan bisa memilikinya lagi.

Pada 1950an, PBB mendanai proyek Yordania di Sheikh Jarrah untuk membangun perumahan bagi pengungsi Palestina. Tapi sebagian tanah di sana, telah dikuasai dua yayasan Yahudi sebelum negara Israel terbentuk.

Map showing locations of Israeli settlements and Palestinian built-up areas in East Jerusalem, including Sheikh Jarrah
Map showing locations of Israeli settlements and Palestinian built-up areas in East Jerusalem, including Sheikh Jarrah

Setelah Israel mencaplok Jerusalem Timur dari Yordania dalam Perang Enam Hari pada 1967, dua yayasan tersebut mengambil langkah hukum untuk menguasi tanah tersebut.

Tanah sengketa yang berada dekat dengan makam Shimon HaTzadik—seorang imam besar Yahudi pada masa lalu—telah diklaim oleh kelompok Yahudi yang berpendapat bahwa warga Palestina adalah penghuni liar.

Semestinya ditambahkan di sini bahwa hampir segala hal tentang jalan cerita yang berliku-liku ini - baik tanah maupun kepemilikannya - adalah bahan perselisihan yang sengit.

jerusalem, sheikh jarrah
Sebuah mural dengan pesan berbahasa Arab: "Selamat datang di lingkungan Sheikh Jarrah yang tegar"

Di luar, jalanan sangat sepi. Ada sejumlah jejak pertikaian antara Israel dan Hamas selama Ramadan.

Barikade polisi di ujung-ujung jalan masih dipasang. Penghuni Yahudi bisa bebas berkeliaran, tapi jika Anda warga Palestina, dan Anda tidak tinggal di sini, Anda tak akan bisa masuk ke dalam kawasan.

Sebuah mural di kawasan itu memperlihatkan peta Palestina sebelum 1948 yang dibungkus dengan motif sorban kepala, bertuliskan: "Selamat datang di lingkungan Sheikh Jarrah yang tegar."

Pada tembok di sisi berlawanan, tertulis 28 nama keluarga yang terancam tergusur.

Di dekatnya, terdapat sebuah rumah yang telah diambil alih penghuni Yahudi lebih dari 10 tahun lal. Rumah itu dipasangi bendera Israel, simbol Bintang Daud yang menyala, serta banyak kamera pengawas.

jerusalem, sheikh jarrah
Pemukim Yahudi telah menempati beberapa rumah di Sheikh Jarrah dalam beberapa tahun terakhir.

Pihak berwenang Israel mengatakan masalah Sheikh Jarrah tak lebih dari "sengketa kepemilikan rumah" dan para pemukim Yahudi didukung kuat oleh hukum.

Pada 2003, dua yayasan Yahudi menjual hak propertinya kepada Nahalat Shimon Ltd, satu dari sejumlah organisasi berbasis di Amerika Serikat yang mendukung upaya pemindahan pemukim Yahudi ke wilayah Palestina di Jerusalem.

"Keluarga-keluarga itu akan diusir karena tidak membayar sewa," kata salah satu wakil wali kota Jerusalem, Fleur Hassan-Nahoum.

Dia mengacu pada putusan pengadilan yang kontroversial pada 1987. Putusan itu mengakui asosiasi Yahudi sebagai pemilik properti, sedangkan warga Palestina dikategorikan sebagai penyewa yang dilindungi.

"Jadi, kami mengalami sengketa properti yang dikembangkan menjadi sengketa politik untuk menciptakan provokasi.

"Saya tidak paham kenapa Jerusalem Timur menjadi Judenrein," katanya. Judenrein merupakan istilah yang diciptakan Nazi untuk menyebut Eropa terlarang bagi orang Yahudi.

jerusalem, sheikh jarrah
Kemarahan atas kemungkinan penggusuran berkontribusi pada peningkatan ketegangan Israel-Palestina di Jerusalem. Foto ini memperlihatkan aksi polisi Israel yang melepaskan granat kejut saat membubarkan warga Palestina di Kompleks Masjid Al-Aqsa pada 7 Mei 2021.

Baru-baru ini, kemarahan berkobar di Sheikh Jarrah selama bulan Ramadan.

Pertikaian yang berlangsung selama beberapa dekade telah meledak menjadi kekerasan yang merembet ke Masjid al-Aqsa.

Kelompok Hamas, yang merasa punya peluang untuk menguatkan posisi di antara orang-orang Palestina di luar Jalur Gaza, bergabung dalam aksi tersebut.

Kelompok tersebut kemudian menembakkan roket langsung ke jantung kota.

Saat gencatan senjata diumumkan setelah 11 hari pertikaian, warga Palestina di Jerusalem merayakan apa yang dilihat beberapa orang sebagai kemenangan Hamas.

jerusalem, sheikh jarrah
Kelompok Hamas melontarkan roket ke arah Jerusalem pada 10 Mei.

"Bukan kebetulan, bahwa Kompleks Al-Aqsa dan Sheikh Jarrah adalah pemicu dari konflik yang berakhir dengan kekerasan ini," kata Daniel Seidemann, seorang pengacara Israel yang telah mencatat aktivitas permukiman Yahudi di Jerusalem Timur selama 30 tahun.

"Ada upaya bersama untuk menggusur warga Palestina yang tinggal di sana, dan menggantikan mereka dengan pemukim yang termotivasi dengan apa yang ditulis di kitab suci. Itulah yang terjadi."

Orang Yahudi dan Arab sama-sama mengungsi pada 1948, kata dia. Tapi hanya itu kesamaan keduanya.

"Ada satu kota, satu perang, dua bangsa, masing-masing kehilangan properti."

"Seseorang bisa merebut properti; yang lainnya tidak. Itu adalah dosa turunan Sheikh Jarrah."

jerusalem, sheikh jarrah
Keputusan pengadilan mengenai nasib warga Palestina di Sheikh Jarrah ditunda sehari sebelum pertikaian Gaza dimulai.

Seidemann mengatakan penargetan empat wilayah Arab - dua di Sheikh Jarrah dan dua di Silwan, bagian selatan kota - mencerminkan upaya pertama Israel dalam penggusuran warga Palestina secara besar-besaran di Jerusalem setelah perang 1967.

Dan dia mengatakan, prosesnya bergejolak.

"Jerusalem ibaratnya adalah radioaktif, dan penggusuran adalah radioaktif. Kedua hal tersebut kemudian disatukan," katanya.

jerusalem, sheikh jarrah
Gencatan senjata mengakhiri konflik Israel dan Hamas, tapi konflik di Sheikh Jarrah tetap berlanjut.

Kembali ke taman, Adel dan Samira terancam diusir pada 1 Agustus mendatang.

Mereka hanya punya beberapa bulan lagi untuk memenangkan atau kehilangan hak atas rumah yang telah mereka tempati selama 47 tahun.

Adel mengatakan ini bukan pertarungan yang adil.

"Ini sudah jelas, bahwa kami tidak akan bertarung dengan warga pemukim. Kami bertarung dengan pemerintah," katanya.

"Kami tak punya kekuatan untuk bertarung dengan pemerintah Israel."

Hamas mungkin akan berperang memperebutkan masa depan Jerusalem, tapi bagi 28 keluarga di Sheikh Jarrah, situasi mereka tak pernah berubah sebelum atau sesudah pertikaian.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel