Pameran kendaraan listrik IEMS 2021 dihadiri 15.000 pengunjung

·Bacaan 3 menit

Pameran terbesar kendaraan listrik atau Indonesia Eletric Motor Show (IEMS) pada 24 -26 November 2021 di kawasan Puspitek, Tangerang Selatan, Banten, mendapat sambutan antusias dari pengunjung yang mencapai sekitar 15.000 orang selama tiga hari baik secara online (dalam jaringan) maupun datang secara fisik (offline).

Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko saat pembukaan pameran mengatakan bahwa Presiden Joko Widodo telah menegaskan soal transisi energi fosil ke energi baru dan terbarukan yang tidak bisa ditunda lagi dan harus disusun dalam rencana matang dan rinci soal alur waktu yang lebih jelas.

“Presiden menyampaikan bahwa electric vehicle tidak bisa ditawar lagi. Kesempatan untuk investasi (ekosistem kendaraan listrik) dibuka selebar-lebarnya, jangan dipersulit. Transisi energi menjadi keharusan, sehingga harus diperkuat pondasi sebaik-baiknya. Kendaraan listrik tidak bisa ditunda. Jangan sampai kita terlena lagi, ketinggalan lagi sehingga hanya menjadi penoton dan hanya menjadi pasar,” kata Moeldoko dalam keterangan tertulis di Jakarta, Senin.

Baca juga: Pengamat: Gairah kendaraan listrik akan terlihat mulai 2022

Moeldoko menyampaikan IEMS 2021 menjadi cara untuk menstimulus seluruh pemangku kepentingan khususnya periset Indonesia untuk melakukan riset kendaraan listrik. IEMS 2021, lanjutnya, sebagai upaya mendorong ekosistem kendaraan listrik sebagai bagian dari transisi energi.

“IEMS 2021 ini akan mendorong program percepatan penggunaan kendaraan listrik berbasis baterai sebagai alat transportasi sebagaimana tertuang dalam Perpres 55/2019," ujar Moeldoko.

IEMS 2021 diinisiasi oleh Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) bekerja sama dengan Majalah Transportasi Indonesia. IEMS ke-2 ini dibuka Kepala BRIN Laksana Tri Handoko, Moeldoko dan beberapa pejabat pemerintah lainnya.

Kepala BRIN Laksana Tri Handoko mengatakan kegiatan riset dan inovasi pada kendaraan listrik dapat menjadi titik penting untuk pengembangan ekosistem kendaraan listrik di Indonesia.

Baca juga: Institut Teknologi PLN tampilkan produk kendaraan listrik di IEMS 2021

“Tidak kalah penting, regulasi serta insentif juga harus disinergikan, komitmen pemerintah telah terlihat dengan adanya target menghentikan penjualan kendaraan konvensional pada 2040 untuk roda dua, dan 2050 untuk roda empat,” tuturnya.

Handoko menjelaskan kendati perkembangan industri mobil listrik sudah berjalan cepat khususnya tiga tahun terakhir, namun untuk dapat mengejar perkembangan global maka BRIN akan fokus pada tiga teknologi kunci yaitu teknologi motor, teknologi baterai dan teknologi charging station.

Barman Tambunan, Ketua Pelaksana IEMS 2021 sekaligus Kepala Kantor Balai Besar Teknologi Konversi Energi (B2TKE) BRIN, menjelaskan pameran IEMS 2021 mengusung konsep Hybrid Exhibition dan Hybrid Seminar. Sementara tema yang diusung di tahun ini adalah Innovation for Better Future e-Mobility.

"Kegiatan IEMS ini diharapkan dapat menangkap pasar potensial dari kendaraan listrik baik bagi regulator, produsen, asosiasi, hingga badan riset dan perguruan tinggi," ujar dia.

Hal senada disampaikan Irwadhi Marzuki, Managing Director Majalah Transportasi Indonesia bahwa IEMS 2021 merupakan ajang pameran kendaraan listrik kedua yang digelar BRIN bersama Majalah Transportasi Indonesia. “Langkah ini menjadi upaya untuk berperan aktif mendukung pengembangan ekosistem kendarana listrik di Tanah Air,” ujar Irwadhi.

Sedikitnya terdapat 30 perusahaan berpartisipasi di IEMS 2021, seperti Toyota, Hyundai, PT PLN (Persro), Mitsubishi Motors, Wuling, Gesits, PT Pertamina (Persero), PT Len Industri, DFSK, Polygon, Volta, Selis, Powerindo, Periklindo, Gelis, IT PLN, ITS, UGM, PT Mobil Anak Bangsa (MAB), dan lainnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel