Pandemi Bikin Beban Kerja Berlebih, Studi: Waspada Kematian Dini

·Bacaan 2 menit

VIVAPandemi COVID-19 yang melanda dunia telah mengubah berbagai aspek kehidupan manusia, termasuk pekerjaan. Dengan adanya pandemi, sejumlah perusahaan memutuskan untuk menjalankan sistem bekerja dari rumah atau Work From Home (WFH).

Sistem ini diambil untuk mencegah terjadinya penyebaran virus corona semakin meluas. Bekerja dari rumah mungkin tampak sangat nyaman tetapi dengan penegakannya, jam kerja yang panjang, tekanan kerja tambahan, dan waktu yang sangat sedikit untuk menyeimbangkan komitmen profesional dan pribadi. Semua ini menyebabkan kerja lembur yang parah.

Sebenarnya, Anda akan terkejut mengetahui bahwa bahkan sebelum adanya tekanan tambahan dari pekerjaan dari rumah, sebagian besar karyawan di seluruh dunia telah menghadapi masalah kesehatan yang ekstrem dan dalam beberapa kasus, bahkan kematian, karena terlalu banyak bekerja di kantor.

Dilansir dari laman India Times, berdasarkan studi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Organisasi Perburuhan Internasional, terjadi peningkatan 29% kematian di 194 negara akibat tekanan kerja yang berlebihan dan jam kerja yang panjang.

Seperti yang dikemukakan oleh laporan-laporan, 40 jam seminggu adalah jam kerja yang ideal dan apa pun di masa lalu yang dianggap membahayakan kesehatan.

Terkadang, perusahaan menuntut karyawan untuk bekerja lebih banyak untuk mencapai target lebih banyak, dan ini adalah situasi yang sangat realistis, tetapi jika jam kerja yang panjang cenderung konsisten di tempat kerja, hal itu dapat menyebabkan tekanan fisik dan mental yang hebat, yang memicu sejumlah masalah kesehatan.

Studi menunjukkan bahwa bekerja 55 jam atau lebih seminggu meningkatkan kemungkinan terkena stroke hingga 35 persen. Ada juga sejumlah kematian dini karena tekanan mental yang parah yang disebabkan oleh masalah terkait kantor dan tekanan kerja.

Bekerja berlebihan berarti seorang karyawan akan mengalami masalah terkait stres akibat pelepasan hormon stres yang berlebihan dalam tubuh yang secara langsung dapat memengaruhi jantung.

Selain itu, dengan lebih banyak pekerjaan, karyawan makan dengan buruk, lebih sedikit tidur dan tidak dapat tetap fit dan berolahraga. Banyak yang bahkan terlibat dalam penyalahgunaan alkohol dan zat lain yang tidak terkontrol untuk mengatasi tekanan kerja dan stres.

Sangat penting untuk memperhatikan masalah kerja berlebihan di antara karyawan karena tidak hanya dapat berdampak negatif tetapi juga, menyebabkan kematian dini.

Meningkatkan kesadaran tentang bahaya kesehatan yang nyata di antara rekan kerja, manajer, dan orang lain diperlukan untuk menegakkan tempat kerja yang positif dan bebas stres karena selama karyawan tidak tetap bugar, tidak ada gunanya meningkatkan produktivitas kerja dengan kecepatan yang tidak sehat.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel