Pandemi Corona Bikin KFC Tutup 115 Gerai dan Rumahkan 4.988 Karyawan

Liputan6.com, Jakarta - PT Fast Food Indonesia Tbk (FAST) sebagai pemegang lisensi restoran cepat saji KFC mengaku sangat terdampak dengan adanya pandemi Corona Covid-19. Dampak tersebut hingga membuat perusahaan harus menutup 115 gerai yang tersebar di berbagai kota di Indonesia.

Mengutip keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (21/5/2020), pandemi Corona berdampak pada penghentian operasional sebagian gerai. Jangka waktu penghentian tersebut kurang lebih selama 3 bulan.

"Hingga saat ini terdapat 115 gerai KFCyang ditutup karena mal atau plaza dinyatakan harus dutup karena dampak covid-19 di berbagai kota di Indonesia," tulis keterbukaan informasi tersebut.

Selain menutup gerai, pandemi Corona juga membuat KFC harus merumahkan karyawan. Sejak Januari hingga Mei ini, perseroan telah merumahkan 4.988 karyawan. Selain itu, perseroan juga melakukan pemotongan gaji terhadap pegawai dengan nilai bervariasi.

Oleh karena itu, perusahaan sangat mengharapkan semua jenis layanan bisa dibuka kembali termasuk dine in walaupun ada pembatasan kapasitas pelanggan di dalam gerai. Untuk sementara di tengah kondisi ini, KFC hanya melayani layanan take away dan home delivery saja.

KFC Pangkas Gaji dan THR Karyawan

KFC mencanangkan gerakan nasional #Nostrawmovemnet atau Gerakan Tanpa Sedotan di seluruh gerainya yang berada di Indonesia (Liputan6.com/ Switzy Sabandar)

Sebelumnya, Pemegang lisensi restoran cepat saji KFC, PT Fast Food Indonesia Tbk melakukan penyesuaian gaji karyawan dengan menurunkan dan menunda pembayaran di tengah pandemi Corona Covid-19.

Direktur Fast Food Indonesia Justinus Dalimin Juwono menjelaskan, untuk para karyawan Fast Food Indonesia yang bekerja, maka disepakati untuk melaksanakan penyesuaian beban upah selama periode wabah Corona.

 

"Penyesuaian beban upah tersebut dilakukan dengan mekanisme penurunan dan penundaan beban upah yang bervariasi dengan penurunan terbesar di tingkat manajemen senior ke atas," Justinus dikutip dari Antara, Selasa (28/4/2020).

Ia menambahkan KFC juga melakukan penyesuaian pembayaran Tunjangan Hari Raya (THR) dengan mekanisme penurunan dan penundaan pemberian THR yang juga bervariasi, dengan penurunan terbesar di tingkat manajemen senior ke atas.

Ia mengatakan pihaknya bakal mengupayakan tidak terjadi pemutusan hubungan kerja kepada para pekerjanya.

Justinus juga menyampaikan bahwa perusahaan juga menerapkan kebijakan penjadwalan kerja dan merumahkan sebagian pekerjanya dengan ketentuan, pekerja yang masuk bekerja di store level tidak dikenakan pemotongan upah namun dikenakan penundaan sebagian kecil pembayaran upah.

Sementara, untuk pekerja KFC yang dirumahkan akan menerima pemotongan upah dan penundaan sebagian kecil pembayaran upah.