Pandemi Covid-19 Masih Tinggi, Ini Tata Cara Sholat Idul Adha di Rumah

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pandemi covid-19 masih menjadi momok di Indonesia dengan jumlah kasus positif yang semakin tinggi. Alhasil, pemerintah pun menginstruksikan masyarakat menyelenggarakan solat Idul Adha di rumah.

Selain itu, penyembelihan hewan kurban juga diharapkan dapat mematuhi protokol kesehatan yang berlaku. Hal itu disampaikan Menko Polhukam, Mahfud MD.

"Mari kita rayakan sesuai situasi dan kondisi, yaitu situasi Covid 19, oleh sebab itu kita tidak melakukan kerumunan. Sebaiknya salat dilakukan di rumah masing-masing sebagaimana fatwa Lembaga keagamaan," kata Mahfud dalam keterangan tulis, Senin (19/7/2021).

"Penyembelihan kurban dilakukan dengan protokol kesehatan agar menjaga diri kita dan diri orang lain," katanya menambahkan.

Lantas bagaimana tata cara solat Idul Adha 1442 Hijriah di rumah? berikut selengkapnya.

1. Membaca niat

Ilustrasi Muslimah Menunaikan Sholat Credit: freepik.com
Ilustrasi Muslimah Menunaikan Sholat Credit: freepik.com

Sebelum melaksanakan sholat, diusahakan untuk membaca niat terlebih dahulu. Niat boleh dilafalkan atau dibaca saja dalam hati.

Ada sedikit perbedaan niat untuk imam dan jamaah.

Untuk imam, baca niat Sholat Idul Adha berikut:

Usholi sunnatan ‘idil adhaa rak'ataini imaman lillahi taala

Artinya:

"Aku berniat sholat sunnah Idul Adha dua rakaat sebagai imam karena Allah Taala"

Untuk makmum, baca niat Sholat Idul Adha berikut:

Usholli sunnatan ‘idil adhaa rak'ataini makmuman lillahi taala

Artinya:

"Aku berniat sholat sunnah Idul Adha dua rakaat sebagai makmum karena Allah Taala"

Untuk mereka yang ada di rumah sendirian, maka baca niat Sholat Idul Adha berikut:

Usholli sunnatan ‘idil adhaa rak'ataini adaan lillahi taala

Artinya:

"Aku berniat sholat sunnah Idul Adha dua rakaat tunai karena Allah Taala"

2. Membaca Takbiratul Ihram

Ilustrasi Sholat Dhuha Credit: shutterstock.com
Ilustrasi Sholat Dhuha Credit: shutterstock.com

Sehabis membaca niat, haruslah bertakbir sebagai tanda mulai sholat. Selanjutnya, membaca doa iftitah. Di bawah adalah salah satu lafaz doa iftitah yang bisa dibaca.

Allaahu Akbaru kabiiraa-walhamdu lillaahi katsiiran, wa subhaanallaahi bukrataw-waashiila. Wajjahtu wajhiya lilladzii fatharas-samaawaati wal ardha haniifam-muslimaw-wamaa anaa minal musyrikiina. Inna shalaatii wa nusukii wa mahyaaya wa mamaatii lillaahi Rabbil ‘aalamiina. Laa syariikalahu wa bidzaalika umirtu wa anaa minal muslimiin.

3. Takbir Sebanyak 7 Kali (Rakaat Pertama)

Ilustrasi Sholat Idul Fitri di Rumah Credit: shutterstock.com
Ilustrasi Sholat Idul Fitri di Rumah Credit: shutterstock.com

Untuk rakaat pertama, seseorang wajib bertakbir sebanyak tujuh kali. Di antara takbir, haruslah membaca kalimat tasbih di bawah ini.

Subhanallah walhamdulillah wala ilaaha illallahu wallahu akbar wala haulawala quwwata illa billahil 'aliyyil 'adzim

Artinya:

" Maha Suci Allah, segala pujian bagi Allah, tiada Tuhan melainkan Allah, Allah Maha Besar, dan tiada daya dan upaya serta kekuatan (bagi kita) melainkan dengan kekuasaan Allah Yang Maha Tinggi dan Maha Agung."

Setelah itu baca Al-Fatihah, diikuti surat pendek Alquran seperti biasa. Ingat, gerakan dan bacaan selanjutnya hingga rakaat pertama selesai sama dengan sholat lainnya.

Rakaat Kedua

Ilustrasi Sholat Idul Fitri di Rumah Credit: shutterstock.com
Ilustrasi Sholat Idul Fitri di Rumah Credit: shutterstock.com

Untuk rakaat kedua, seseorang hanya perlu bertakbir sebanyak lima kali. Di antara takbir, membaca kalimat tasbih seperti saat rakaat pertama.

Setelah itu, membaca Al-Fatihaht diikuti surat pendek. Bacaan untuk gerakan berikutnya, sama dengan rakaat pertama.

Tidak Wajib Khutbah

Perlu diketahui, jika salat Idul Adha 2021 dilakukan di rumah, maka perlu dilihat terlebih dulu jumlah jemaahnya.

Jika jemaah yang salat di rumah berjumlah kurang dari 4, atau jika dalam praktiknya tak ada yang mampu untuk berkhutbah, maka boleh tidak menyertakan khutbah salat Id.

Berikut ini tata cara khutbah sholat Idul Adha di rumah seperti dikutip dari dari NU Online:

  • Khatib memulai khutbah dengan membaca takbir 9 kali

  • Pada awal khutbah, Khatib memuji Allah SWT serta bershalawat kepada Nabi Muhammad SAW

  • Khatib menyampaikan agar takwa kepada Allah SWT

  • Khatib disunahkan duduk sebentar disela dua khutbah

  • Membuka khutbah bagian kedua dengan mengucap takbir 7 kali

  • Membaca ayat Alquran pada khutbah kedua

  • Pada khutbah kedua, Khatib mendoakan seluruh umat muslim

Saksikan Video Idul Adha di Bawah Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel