Pandemi Covid-19 Tak Hentikan Perang Dagang AS dan China

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyatakan, perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dengan China tidak berhenti meskipun dunia masih diselimuti pandemi Covid-19.

"Kita melihat ekonomi dunia masih mengalami ketidakpastian atau masih terjadi perang dagang antara Amerika Serikat dan China. Kita melihat, bahwa pandemi Covid-19 tidak meredahkan perang dagang, namun ini terus berjalan," ujarnya dalam Press Briefing terkait The Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP), Jumat (31/12/2021).

Selain itu, menguatnya tren proteksionisme di berbagai negara akibat pandemi Covid-19 juga turut mengancam pemulihan ekonomi global. Menyusul, tidak meratanya kemampuan suatu negara untuk memperoleh akses sumber pertumbuhan ekonomi.

"Sekarang penguatan proteksionisme yang bergerser dari multilateral menjadi bilateral," ucapnya.

Terakhir, keputusan-keputusan yang dibuat World Trade Organization (WTO) dinilai tidak ramah terhadap negara bekerja. Sehingga, perlu adanya reformasi di dalam WTO.

"Reform WTO belum sesuai dengan apa yang diharapkan oleh negara berkembang," jelasnya.

Meski diwarnai ketidakpastian, Airlangga meyakini tren pemulihan perekonomian global terus berlanjut di 2022. Hal ini ditandai dengan membaiknya kinerja perdagangan sejumlah negara, termasuk Indonesia di sepanjang tahun ini.

"Sehingga, kita melihat bahwa kontraksi (perdagangan) ini sudah relatif baik dan FDI (Foreign Direct Investment) sudah mulai bergerak," tutupnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Perang Dagang Jadi Ancaman Pemulihan Ekonomi

Aktivitas bongkar muat kontainer di dermaga ekspor impor Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (5/8/2020). Menurut BPS, pandemi COVID-19 mengkibatkan impor barang dan jasa kontraksi -16,96 persen merosot dari kuartal II/2019 yang terkontraksi -6,84 persen yoy. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)
Aktivitas bongkar muat kontainer di dermaga ekspor impor Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (5/8/2020). Menurut BPS, pandemi COVID-19 mengkibatkan impor barang dan jasa kontraksi -16,96 persen merosot dari kuartal II/2019 yang terkontraksi -6,84 persen yoy. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Sebelumnya, tantangan pemulihan ekonomi nasional tidak hanya datang dari akar masalahnya, penyebaran virus corona. Melainkan juga dipicu ketidakpastian geopolitik akibat perang dagang yang dilanjutkan meski masih dalam suasana pandemi Covid-19.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Nasional, Airlangga Hartarto menilai situasi geopolitik akan sangat mempengaruhi masa pemulihan ekonomi di kawasan Indo-Pasifik. Mengingat saat ini Inggris, Amerika Serikat dan Australia membangun koalisi baru dalam perdagangan internasional.

"Perang dagang yang dilanjutkan sangat mempengaruhi kondisi pemulihan di kawasan Indo-Pasifik. Terutama kerjasama kaukus Inggris, Amerika Serikat dan Australia meningkatkan temperatur (perdagangan) kawasan Indo-Pasifik," ungkap Airlangga dalam Webinar Prospek Ekonomi Makro dan Sektor Keuangan 2022, Jakarta, Senin (22/11).

Rencana tapering off dari The Fed dan naiknya harga komoditas bisa menimbulkan krisis energi dunia. Padahal belum lama ini harga-harga komoditas anjlok dan dalam waktu singkat bisa meroket. Hal ini pun akan berdampak pada peningkatan subsidi energi di Tanah Air.

"Dulu harga komoditas sempat minus dan sekarang mengalami kenaikan yang cukup tinggi dan ini bisa berdampak juga dk Indonesia," kata dia.

Reporter: Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel