Panduan Menjaga Kebersihan Mulut selama Ramadan di tengah COVID-19

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Bulan suci Ramadan di tahun ini masih harus dijalani di tengah pandemi COVID-19. Itu berarti rutinitas memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak masih menjadi sebuah keharusan yang wajib dijalankan.

Ortodentis dan dokter gigi telah secara khusus memperingatkan masyarakat untuk berhati-hati atau menjaga kebersihan mulut selama Ramadan ini karena pemakaian masker yang terus-menerus dapat memperburuk penumpukan bakteri di rongga mulut.

Pemakaian masker yang terus menerus selama puasa, saat berada di luar, juga dapat memicu bau mulut yang merajalela dan penumpukan plak di permukaan gigi.

Mungkin Anda bertanya-tanya mengapa aktivitas bakteri menjadi lebih tinggi di rongga mulut saat berpuasa khususnya saat memakai masker?

Melansir dari Gulf News, Selasa (19/4/2021), Dr Sanjay Jyothish, dokter gigi dan spesialis ortodentis di Prime Health Care Group menjelaskan, “Saat Anda memakai masker dalam waktu lama, mulut cenderung kering.

Dengan kedua hidung dan mulut terlindung di belakang kain, orang cenderung lebih membuka mulut, yang menyebabkan lebih banyak kekeringan.

Pasalnya, selama Ramadan dengan jam puasa yang panjang tanpa air dapat menyebabkan dehidrasi dan memicu lebih banyak kekeringan. Air liur di mulut Anda dapat menetralkan asam tetapi memakai masker mengurangi produksi air liur.

Oleh karena itu, tingkat pH rongga mulut Anda menjadi tidak seimbang. pH adalah keseimbangan asam dan air liur akan menjaga keseimbangan pH pada tingkat netral 6,2-7,6 di rongga mulut.

Dengan tidak adanya tingkat air liur yang optimal, keseimbangan pH akan terganggu dan memicu perkembangbiakan bakteri di mulut yang menyebabkan bau mulut yang buruk, lebih banyak penumpukan plak, dan peradangan gusi.

Fenomena Mask Mouth

Buruh migran yang memakai masker sebagai antisipasi terhadap virus corona menunggu pengangkutan di terminal bus di Jammu, India(26/3/2021). Pihak berwenang di kota Mumbai mengatakan mereka akan menggelar tes virus korona acak wajib di tempat-tempat ramai. (AP Photo/Channi Anand)
Buruh migran yang memakai masker sebagai antisipasi terhadap virus corona menunggu pengangkutan di terminal bus di Jammu, India(26/3/2021). Pihak berwenang di kota Mumbai mengatakan mereka akan menggelar tes virus korona acak wajib di tempat-tempat ramai. (AP Photo/Channi Anand)

Dr Megan Murray, ahli kebersihan mulut dari the Dental studio di Dubai menjelaskan, “Memakai masker secara terus-menerus telah menciptakan kondisi mulut baru, yang dijuluki sebagai mulut topeng (mask mouth)”.

Mengenakan masker secara alami dapat menyebabkan pernapasan melalui mulut lebih dari sebelumnya dan ini dapat menyebabkan rongga mulut mengering.

Mulut yang terlalu kering akan menyebabkan perubahan mikrobioma yang menyebabkan peradangan dan peningkatan bakteri mulut.

Dengan pemikiran ini, selama Ramadan, semua dokter gigi meminta semua orang, terutama mereka yang berpuasa untuk menjadikan kesehatan mulut sebagai prioritas utama.

“Di banyak tempat selama Ramadan tahun ini, orang akan berpuasa lebih dari 12-14 jam. Pemakaian masker yang terus menerus selama puasa, saat berada di luar dapat memicu bau mulut yang merajalela dan penumpukan plak di permukaan gigi,” ujar Dr Chandan Bagde, ortodentis estetika di Dermalase Clinic, Jumeirah.

“Rongga mulut dengan berjam-jam tanpa makanan menyebabkan bakteri berkembang biak dengan mudah,” tambahnya.

Cara menjaga kebersihan mulut yang optimal selama Ramadan

8 Hal yang Sering Bikin Gusi Berdarah
8 Hal yang Sering Bikin Gusi Berdarah

Menurut Dr Chandan Bagde, masyarakat perlu mewaspadai kebersihan mulut sebelum Ramadan. Jika Anda menderita masalah gigi, seperti gigi berlubang atau sakit gigi yang membutuhkan pencabutan atau saluran akar, disarankan untuk menyelesaikannya terlebih dahulu.

Scaling plak dapat mengendalikan peradangan atau infeksi sebelum menjalankan puasa yang berarti kesehatan gigi yang lebih baik dan membantu menjaga standar kebersihan mulut yang lebih tinggi.

Selain itu, pada sebagian besar prosedur, seseorang diharuskan minum obat pelindung atau pengontrol infeksi, yang sulit dilakukan apalagi jika berpuasa lebih dari 12 jam.

Oleh karena itu, disarankan untuk mengunjungi dokter gigi dan menjaga standar kebersihan gigi yang baik.

Hal ini terutama dianjurkan bagi penderita diabetes, penderita hipertensi, dan lainnya yang menderita sindrom metabolik lainnya, yang berencana menjalankan puasa karena memiliki kekebalan yang buruk dan lebih rentan terhadap radang gusi.

Makanan yang harus dihindari selama sahur untuk kebersihan mulut yang lebih baik

Ilustrasi minum kopi di bulan ramadan. Photo by Caleb George on Unsplash
Ilustrasi minum kopi di bulan ramadan. Photo by Caleb George on Unsplash

Untuk menjaga kebersihan mulut yang optimal, seseorang harus memperhatikan makanan yang dikonsumsi saat sahur sebelum waktu subuh.

Dr Jyothish menjelaskan, “Banyak orang muda yang mengikuti pola tidur yang berubah, biasanya cenderung tetap terjaga sampai dini hari.

Untuk melakukan ini, mereka mengonsumsi kopi secara berlebihan dan minuman kafein lainnya. Sekarang kopi tidak hanya membuat dehidrasi tetapi juga bersifat asam.”

Jadi, di kemudian hari, selalu ingat bahwa konsumsi kopi yang berlebihan akan memicu dehidrasi yang lebih besar dan mengganggu keseimbangan Ph mulut Anda.

Nantinya, akan menyebabkan lebih banyak bakteri menumpuk dan dengan masker semua masalah ini akan diperbesar berkali-kali.

Dr Jyothish menyarankan orang untuk secara drastis mengurangi kopi dan minuman berkafein lainnya dan beralih ke porsi besar buah-buahan segar, sayuran segar dan makanan utuh saat sahur. Jangan lupa minum banyak air dan menyikat gigi serta menggunakan obat kumur antibakteri sebelum memulai puasa setiap hari.

“Menjadi terhidrasi dengan baik, menyikat gigi untuk membersihkan sisa makanan yang mungkin menyebabkan kerusakan gigi dan penggunaan pembersih mulut antibakteri akan sangat membantu dalam meminimalkan penumpukan bakteri,” jelas Dr Jyothish.

Untuk penderita diabetes yang berpuasa selama Ramadan secara khusus disarankan untuk menggunakan obat kumur antibakteri setidaknya tiga kali sehari.

Untuk kebersihan gigi terbaik selama Ramadan, disarankan bagi semua untuk menyikat gigi dua kali sehari setelah sahur dan buka puasa, membersihkan gigi dengan benang gigi di malam hari setelah menyikatnya di malam hari, dan menggunakan pembersih kumur antibakteri sebanyak tiga kali sehari.

Reporter: Priscilla Dewi Kirana