Panglima Militer Inggris: Negara Barat Rentan Perang dengan Rusia Saat Ini

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, London - Kepala staf militer Inggris mengingatkan adanya risiko besar dari perang yang tidak disengaja antara negara-negara Barat dengan Rusia daripada kapan pun sejak Perang Dingin berakhir.

Hal itu, kata Jenderal Nick Carter, bisa dipicu oleh minimnya alat diplomatik tradisional yang tidak tersedia untuk mencegah ketegangan antara kedua belah pihak, di tengah dunia yang semakin multipolar, di mana pemerintah bersaing untuk tujuan yang berbeda dan agenda yang berbeda.

"Saya pikir kita harus berhati-hati bahwa orang tidak berakhir membiarkan sifat beberapa politik kita berakhir dalam posisi di mana eskalasi menyebabkan kesalahan perhitungan," katanya dalam sebuah wawancara dengan Times Radio UK yang disiarkan pada hari Minggu 14 November 2021.

Carter mengatakan bahwa beberapa negara bersedia menggunakan alat apa pun yang mereka miliki, seperti migran, melonjaknya harga gas, kekuatan proksi atau serangan cyber.

"Karakter peperangan telah berubah," katanya, sebagaimana diwartakan Reuters, dikutip dari MSN News, Minggu (14/11/2021).

Ketegangan telah meningkat di Eropa timur dalam beberapa pekan terakhir setelah Uni Eropa menuduh Belarus menerbangkan ribuan migran untuk merekayasa krisis kemanusiaan di perbatasannya dengan negara anggota Uni Eropa Polandia, sebuah perselisihan yang mengancam untuk menarik Rusia dan NATO.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada Sabtu 13 November bahwa latihan NATO yang tidak terjadwal di Laut Hitam menimbulkan tantangan serius bagi Moskow dan bahwa Rusia tidak ada hubungannya dengan krisis di perbatasan sekutu dekat Belarus dengan blok tersebut.

Ketegangan Multipolar

Seorang tentara Rusia berjaga-jaga saat sistem rudal antikapal Bastion mengambil posisi di Pulau Alexandra Land dekat Nagurskoye, Rusia, Senin (17/5/2021). Pangkalan militer paling utara Rusia ini memproyeksikan kekuatan dan pengaruh Moskow di seluruh Kutub Utara. (AP Photo/Alexander Zemlianichenko)
Seorang tentara Rusia berjaga-jaga saat sistem rudal antikapal Bastion mengambil posisi di Pulau Alexandra Land dekat Nagurskoye, Rusia, Senin (17/5/2021). Pangkalan militer paling utara Rusia ini memproyeksikan kekuatan dan pengaruh Moskow di seluruh Kutub Utara. (AP Photo/Alexander Zemlianichenko)

Dunia sempat terbelah dua selama periode Perang Dingin, dan beberapa waktu setelahnya, Amerika Serikat dipandang sebagai kekuatan tunggal dunia.

Namun sekarang, diplomat dan komunitas internasional dihadapkan dengan dunia multipolar yang lebih kompleks, menambahkan bahwa "alat dan mekanisme diplomatik tradisional" dari Perang Dingin tidak lagi tersedia.

"Tanpa alat dan mekanisme itu ada risiko yang lebih besar bahwa eskalasi dapat menyebabkan kesalahan perhitungan," katanya. "Jadi saya pikir itulah tantangan nyata yang harus kita hadapi."

Inggris mengatakan pada hari Jumat 12 November 2021 bahwa tim kecil personel militer Inggris telah dikerahkan untuk mengeksplorasi "dukungan teknik" untuk Polandia di perbatasannya dengan Belarus.

Jet Tempur Typhoon Inggris juga mengawal dua pesawat militer Rusia keluar dari wilayah yang menarik pada hari Jumat, bekerja dengan mitra NATO untuk memantau jet saat mereka melewati wilayah udara internasional.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel