Panita Olimpiade Tokyo 2020 Bagikan Kondom untuk Peserta, tapi Dilarang untuk Dipakai

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Tokyo- Olimpiade Tokyo 2020 menjaga tradisi di event empat tahunan ini dengan menyediakan kondom bagi para peserta. Namun karena Olimpiade Tokyo yang tertunda satu tahun ini diselenggarakan di tengah pandemi Covid-19, panitia hanya menyediakan kondom untuk suvenir saja.

Seperti dilansir npr.org, panitia Olimpiade Tokyo melarang peserta untuk melakukan hubungan intim selama event berlangsung. Setidaknya selama event Olimpiade Tokyo berlangsung.

Panitia menyiapkan kondom sebagai suvenir yang bisa dibawa ke rumah. Ini juga disebut sebagian dari kampanye bahaya HIV/AIDS.

Tradisi memberikan kondom sudah berlaku sejak 1980-an dan panitia Olimpiade Tokyo pun memberikan sekitar 160 ribu kondom untuk peserta. Kali ini, barang itu tak boleh digunakan karena bakal ada sanksi keras.

Ini juga sesuai dengan arahan Komite Olimpiade Internasional (IOC) yang meminta atlet jaga jarak selama ada di kampung atlet. Pelanggar aturan ini bisa diberi sanksi denda, diskualifikasi hingga deportasi.

Tradisi

Kampung atlet ini diperkirakan dapat menampung hingga sebanyak 11.000 atlet olimpiade. Di dalamnya terdapat 21 gedung. (Foto: AFP/Behrouz Mehri)
Kampung atlet ini diperkirakan dapat menampung hingga sebanyak 11.000 atlet olimpiade. Di dalamnya terdapat 21 gedung. (Foto: AFP/Behrouz Mehri)

Sejak Olimpiade Seoul 1988 lalu, kondom gratis selalu diberikan. Ini untuk mendukung seks yang sehat kalau ada atlet yang membutuhkan keintiman.

Namun keputusan panitia Olimpiade Tokyo 2020 untuk tetap membagikan kondom meski dilarang untuk dipakai bikin bingung publik. Seorang pecinta alam dan pendaki gunung asal Jepang, Ken Noguchi menilai keputusan ini sulit dimengerti.

Ada empat produsen kondom di Jepang yang ditunjuk untuk memproduksi kondom ini. Namun kabarnya produsen ini juga dibuat bingung karena panitia meminta kondom yang dibuat lebih tebal.

"Saat saya baca syarat-syaratnya, apakah betul seperti itu. Kami sudah siap untuk memproduksi kondum super tipis," ujar salah satu produsen seperti dikutip Guardian.

Alkohol Dibolehkan

Kampung atlet ini memiliki sebanyak 3.600 kamar dan 18.000 tempat tidur. Setiap kamarnya akan menampung hingga 8 atlet. (Foto: AFP/Akio Kon)
Kampung atlet ini memiliki sebanyak 3.600 kamar dan 18.000 tempat tidur. Setiap kamarnya akan menampung hingga 8 atlet. (Foto: AFP/Akio Kon)

Kalau kondom dilarang untuk dibawa ke kampung atlet, panita Olimpiade Tokyo seperti dilansir japantimes, memperbolehkan atlet membawa minuman yang mengandung alkohol.

Minuman seperti ini untuk beberapa negara diperlukan. Ini juga untuk mencegah atlet keluyuran karena seluruh peserta dilarang meninggalkan kampung atlet selama penyelenggaraan berlangsung.

Video Menarik

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel