Panitia perkirakan 95 persen pemain divaksin jelang Australian Open

·Bacaan 2 menit

Direktur turnamen Australian Open Craig Tiley mengharapkan 95 persen pemain profesional telah divaksin COVID-19 saat Grand Slam tersebut bergulir pada Januari mendatang, namun ia mengaku tidak yakin jika Novak Djokovic akan menjadi salah satu dari petenis tersebut.

Tiley mengatakan kebijakan vaksinasi yang ketat di negara bagian Victoria telah memotivasi para pemain untuk divaksin sebelum bertanding di Melbourne Park, di mana para penonton dan staf juga akan dilarang hadir jika tidak divaksin.

Tiley juga mengatakan dia telah berbicara dengan petenis nomor satu dunia Djokovic, yang juga juara Australian Open, namun tidak mengetahui status vaksinasi petenis Serbia itu.

"Hari ini lebih dari 85 persen (divaksinasi)," kata Tiley tentang jumlah pemain yang telah divaksin, seperti dikutip dari Reuters, Kamis.

"Dan kami menerima banyak pujian karena itu, sebab kami menerapkan persyaratan vaksinasi di atasnya.

"Kami memperkirakan hingga Januari, jumlah itu akan berkisar antara 90-95 persen karena jika tidak, Anda tidak dapat bermain," tambahnya.

Baca juga: Djokovic enggan berkomentar soal partisipasinya di Australian Open

Tiley mengatakan ada "satu atau dua pemain" yang mendapat pengecualian medis dari vaksinasi, tetapi pengecualian itu sejalan dengan aturan kesehatan di Victoria.

"Dan memang seharusnya begitu, karena seharusnya tidak ada perlakuan istimewa dari negara bagian tersebut jika dibandingan dengan masyarakat biasa," ujar Tiley.

Djokovic menolak untuk mengungkapkan status vaksinasinya dengan mengatakan bahwa hal itu adalah masalah pilihan pribadi, dan ia pun tidak berniat untuk mempertahankan gelar Australian Open ketika disinggung tentang kejuaraan tersebut di ATP Finals.

"Novak telah memenangi sembilan Australian Open, saya yakin dia ingin mencapai 10," ucap Tiley.

"Dia memiliki 20 gelar Grand Slam seperti halnya Rafa Nadal, yang akan datang, dan Roger Federer.

"Salah satu dari mereka akan melampaui yang lain, dan menurut saya Novak tidak ingin menyerahkan itu... kepada orang lain," sambungnya.

Baca juga: Penyelenggara Australian Open wajibkan semua pemain untuk divaksin

Tiley tidak berharap para penggemar akan menyulitkan Djokovic jika dia tampil di turnamen tersebut karena berarti petenis Serbia itu telah mematuhi aturan yang diterapkan dan telah divaksin.

"Dia (Djokovic) adalah salah satu pemain terhebat sepanjang masa," pungkas Tiley.

"Dia memiliki pandangan tentang sesuatu, beberapa sependapat (dengan itu) dan mayoritas tidak, dan saya pikir akan ada perlakuan yang adil terhadap Novak," pungkasnya.

Baca juga: Tanggapi Kyrgios, Djokovic tegaskan soal pilihan vaksin
Baca juga: Federer lewatkan Australian Open, absen hingga pertengahan 2022

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel