Para Pemimpin G20 Berjanji Cegah Bencana Ekonomi di Afghanistan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kabul - Anggota kelompok ekonomi utama G20 telah berjanji untuk mencegah bencana ekonomi di Afghanistan.

Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan, negara itu seharusnya tidak dibiarkan "berada di dalam kekacauan".

KTT virtual itu terjadi ketika PBB mendesak para pemimpin dunia untuk memberikan dana hingga miliaran dolar untuk ekonomi Afghanistan.

Dikutip BBC, Rabu (13/10/2021), Presiden AS Joe Biden menekankan bahwa bantuan harus diberikan melalui organisasi internasional independen dan tidak langsung kepada Taliban yang berkuasa. Tetapi sejauh ini uang yang akan datang sebagian besar hanya senilai jutaan, dan hanya cukup untuk menyediakan makanan dan obat-obatan darurat.

Janji termasuk janji oleh Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen untuk memberikan €1bn ($1.15bn; £850m) ke Afghanistan dan ke negara-negara tetangga yang menerima pengungsi. Merkel, yang tidak mencalonkan diri untuk pemilihan ulang bulan lalu dan akan mundur sebagai kanselir setelah pemerintahan baru terbentuk, menegaskan kembali janji Jerman sebesar €600 juta.

"Tidak seorang pun dari kita yang mendapatkan keuntungan jika seluruh sistem moneter di Afghanistan runtuh atau sistem keuangan runtuh," katanya kepada wartawan.

"Maka bantuan kemanusiaan tidak bisa lagi diberikan. Tentu saja tidak pernah mudah untuk menarik garis, bisa dikatakan, tetapi untuk melihat 40 juta orang turun ke dalam kekacauan karena tidak ada pasokan listrik atau sistem keuangan - itu tidak bisa dan tidak boleh terjadi."

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Bantuan untuk Afghanistan

Para pecandu narkoba duduk di pinggir jalan saat mereka mengonsumsi narkoba di Kabul,  Afghanistan, 21 September 2021. Afghanistan dikenal sebagai penghasil opium nomor satu di dunia. (BULENT KILIC/AFP)
Para pecandu narkoba duduk di pinggir jalan saat mereka mengonsumsi narkoba di Kabul, Afghanistan, 21 September 2021. Afghanistan dikenal sebagai penghasil opium nomor satu di dunia. (BULENT KILIC/AFP)

Kanselir mengatakan Taliban harus memberikan akses ke semua badan PBB yang memberikan bantuan, dan menekankan perlunya menghormati hak-hak anak perempuan dan perempuan.

Kata-kata Merkel digaungkan oleh Perdana Menteri Italia Mario Draghi, yang menjadi tuan rumah KTT virtual.

Dia mengatakan negara-negara G20 harus memiliki kontak dengan Taliban tetapi itu tidak berarti pengakuan terhadap pemerintah kelompok Islam itu.

Tidak semua pemimpin G20 hadir - Presiden China Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin mengirim perwakilan - tetapi Draghi mengatakan semua peserta telah sepakat tentang perlunya memberikan lebih banyak bantuan.

Para pemimpin juga membahas cara untuk mencegah Afghanistan menjadi surga bagi militan seperti al-Qaeda dan kelompok ISIS, dan kebutuhan untuk menyediakan jalan yang aman bagi warga negara asing dan warga Afghanistan yang berharap untuk meninggalkan Afghanistan.

KTT itu terjadi ketika para pejabat Barat dan Afghanistan bertemu di Qatar untuk membahas bantuan, masalah terorisme dan evakuasi orang asing. Ini adalah pembicaraan langsung pertama antara kedua belah pihak sejak pasukan AS meninggalkan Afghanistan dan Taliban mengambil alih kekuasaan pada Agustus lalu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel