Para Pemimpin Taliban Dilaporkan Bertikai Saat Diskusi Soal Pemerintahan Baru Afghanistan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kabul - Sebuah pertikaian besar pecah di antara para pemimpin Taliban mengenai pembentukan pemerintahan baru kelompok itu di Afghanistan.

Dilansir BBC, Rabu (15/9/2021), pertengkaran antara pendiri kelompok Mullah Abdul Ghani Baradar dan seorang anggota kabinet terjadi di istana kepresidenan.

Ada laporan ketidaksepakatan yang belum dikonfirmasi dalam kepemimpinan Taliban sejak Baradar menghilang dari pandangan publik dalam beberapa hari terakhir. Ini telah secara resmi ditolak.

Taliban menguasai Afghanistan bulan lalu, dan sejak itu menyatakan negara itu sebagai "Imarah Islam".

Kabinet sementara baru mereka seluruhnya laki-laki dan terdiri dari tokoh-tokoh senior Taliban, beberapa di antaranya terkenal karena serangan terhadap pasukan AS selama dua dekade terakhir.

Salah satu sumber Taliban mengatakan kepada BBC bahwa Baradar dan Khalil ur-Rahman Haqqani - menteri pengungsi dan seorang tokoh terkemuka dalam jaringan militan Haqqani - telah saling melontarkan kata-kata keras, ketika pengikut mereka saling berkelahi di dekatnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Terjadi Pertengkaran

Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Seorang pejabat senior Kementerian Dalam Negeri Afghanistan menyebut Presiden Afghanistan Ghani telah pergi ke Tajikistan. (AP Photo/Zabi Karimi)
Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Seorang pejabat senior Kementerian Dalam Negeri Afghanistan menyebut Presiden Afghanistan Ghani telah pergi ke Tajikistan. (AP Photo/Zabi Karimi)

Seorang anggota senior Taliban yang berbasis di Qatar dan seseorang yang terkait dengan mereka yang terlibat juga membenarkan bahwa sebuah pertengkaran telah terjadi akhir pekan lalu.

Sumber tersebut mengatakan argumen itu pecah karena Baradar, wakil perdana menteri yang baru, tidak senang dengan struktur pemerintahan sementara mereka.

Dikatakan bahwa pertikaian itu berasal dari perpecahan mengenai siapa di dalam Taliban yang harus mendapat pujian atas kemenangan mereka di Afghanistan.

Baradar dilaporkan percaya bahwa penekanan harus ditempatkan pada diplomasi yang dilakukan oleh orang-orang seperti dia, sementara anggota kelompok Haqqani - yang dijalankan oleh salah satu tokoh Taliban paling senior - dan pendukung mereka mengatakan itu dicapai melalui pertempuran.

Baradar adalah pemimpin Taliban pertama yang berkomunikasi langsung dengan seorang presiden AS, melakukan percakapan telepon dengan Donald Trump pada tahun 2020. Sebelum itu, ia menandatangani perjanjian Doha tentang penarikan pasukan AS atas nama Taliban.

Sementara itu, jaringan Haqqani yang kuat dikaitkan dengan beberapa serangan paling kejam yang telah terjadi di Afghanistan terhadap pasukan Afghanistan dan sekutu Barat mereka dalam beberapa tahun terakhir. Kelompok ini ditetapkan oleh AS sebagai organisasi teroris.

Pemimpinnya, Sirajuddin Haqqani, adalah menteri dalam negeri di pemerintahan baru.

Taliban Terancam Jatuh?

Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Taliban menduduki Istana Kepresidenan Afghanistan dengan puluhan anggota bersenjatanya. (AP Photo/Zabi Karimi)
Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Taliban menduduki Istana Kepresidenan Afghanistan dengan puluhan anggota bersenjatanya. (AP Photo/Zabi Karimi)

Desas-desus tentang kejatuhan Taliban telah menyebar sejak akhir pekan lalu, ketika Baradar - salah satu wajah paling terkenal dari Taliban - menghilang dari pandangan publik.

Ada spekulasi di media sosial bahwa dia mungkin telah meninggal.

Sumber-sumber Taliban mengatakan kepada BBC bahwa Baradar telah meninggalkan Kabul dan melakukan perjalanan ke kota Kandahar mengikuti pertikaian itu.

Dalam rekaman audio yang konon milik Baradar yang dirilis pada hari Senin, salah satu pendiri Taliban mengatakan dia telah "berjalan-jalan".

"Di mana pun saya berada saat ini, kami semua baik-baik saja," katanya.

BBC tidak dapat memverifikasi rekaman tersebut, yang diposting di sejumlah situs resmi Taliban.

Taliban telah menyatakan bahwa tidak ada argumen dan bahwa Baradar aman tetapi telah merilis pernyataan yang bertentangan tentang apa yang dia lakukan saat ini.

Seorang juru bicara mengatakan Baradar pergi ke Kandahar untuk bertemu dengan pemimpin tertinggi Taliban, tetapi kemudian mengatakan kepada BBC bahwa dia "lelah dan ingin istirahat".

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel