Parasit Pemakan Lidah, 10 Hal Aneh dan Menjijikan dari Hewan Ditemukan pada 2021

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Alam itu indah, namun ada momen tertentu tidak demikian. Jika terjadi, bahkan kadang-kadang sedikit membuat perut muak, atau bahkan benar-benar mengerikan. Pada tahun 2021, banyak contoh yang menunjukkan betapa mengerikannya alam.

Dari zombie penggila seks hingga parasit yang melahap lidah, berikut adalah beberapa berita sains terbesar tahun ini, 10 hal yang mungkin menjijikkan ditemukan pada hewan, dikutip dari Live Science, Senin (27/12/2021):

1. Nekrofilia yang Dikendalikan Pikiran

Jenis jamur ini mempengaruhi lalat inangnya, memakannya dari dalam. Memakan tubuh lalat setelah membajak otaknya dan membuatnya memanjat permukaan yang tinggi untuk menyebarkan spora jamur. Bahkan setelah betina yang terinfeksi telah mati, jamur masih berguna untuk bangkainya.

Dari dalam setiap bangkai, jamur mengeluarkan aroma yang memikat lalat jantan dan memaksa mereka untuk kawin dengan betina yang mati, untuk menyebarkan spora jamur lebih luas.

2. Bola Mata Kabur

Sebuah kondisi langka dan aneh yang mempengaruhi rusa jantan di Tennessee, AS menyebabkan lapisan tebal rambut tumbuh dari bola matanya, meninggalkan kornea sepenuhnya tertutup.

Kondisi ini dikenal sebagai dermoid kornea, pertumbuhannya adalah tumor jinak yang terdiri dari jaringan kulit yang mengandung folikel rambut, dan kemungkinan besar terbentuk pada awal perkembangan hewan. Saat rusa tumbuh, jaringan kornea yang biasanya bening malah ditutupi oleh lapisan kulit dan rambut, mengaburkan penglihatan hewan itu.

3. Penghancur Perut

Populasi kupu-kupu Melitaea cinxia yang dilepaskan oleh seorang ahli ekologi di kepulauan Finlandia pada tahun 1991 memperkenalkan satu set seperti boneka parasit Rusia yang bersarang ke ekosistem pulau. Terselip di dalam ulat adalah telur dan larva tawon parasit, Hyposoter horticola. Dan bersembunyi di dalam larva Hyposoter adalah parasit kedua yang lebih kecil: tawon lain, Mesochorus stigmaticus.

Spesies tawon yang lebih besar menetas dan tumbuh di dalam ulat, akhirnya menerobos tubuh serangga dan membunuhnya. Tetapi ketika Hyposoter tumbuh, parasit Mesochorus juga tumbuh, yang keluar dari tubuh inang tawonnya yang masih hidup dan kemudian keluar dari bangkai ulat.

4. Jamur Dubur

Ketika para ilmuwan menemukan semut carpenter kecil berusia 50 juta tahun yang diawetkan dalam damar, mereka memperhatikan bahwa tubuh semut mengandung sedikit sesuatu yang ekstra: sulur jamur parasit yang memuncak pada topi bulat yang menyembul dari posterior serangga.

Potongan damar berasal dari wilayah Baltik, dan analisis DNA mengungkapkan bahwa jamur itu adalah spesies yang sebelumnya tidak diketahui, yang oleh para peneliti dinamai Allocordyceps baltica. Seandainya serangga dan jamur tidak ditelan oleh getah pohon yang lengket dan dikurung di dalam kubur kuning, jamur yang mencuat dari bagian belakang semut akan melepaskan spora sebagai bagian dari siklus reproduksi jamur.

5. Pemakan Lidah

Inilah hubungan yang rasanya dipertanyakan: Isopod parasit menggantikan lidah ikan yang baru-baru ini ditangkap di Texas. Juga dikenal sebagai kutu pemakan lidah, spesies paling terkenal dari isopoda ini adalah Cymothoa exigua.

Isopoda remaja berenang di dalam mulut ikan dengan masuk melalui insang; mereka kemudian menempel ke lidah dan memotong suplai darah sampai organ akhirnya layu dan mati. Isopoda yang tumbuh kemudian menggantikan lidah di mulut ikan. Tetapi proses ini tidak membunuh ikan, yang dapat hidup berdampingan dengan parasit ini selama bertahun-tahun.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Perasa Organ hingga Penghancur Bokong

Keindahan Danau Toba. (Bola.com/Pixabay)
Keindahan Danau Toba. (Bola.com/Pixabay)

6. Perasa Organ

Ular kukri bergigi pisau Asia tahu apa yang mereka sukai, dan apa yang mereka sukai adalah organ katak, yang sebaiknya dikonsumsi saat mangsanya masih hidup. Para peneliti mengamati beberapa contoh ular yang memakan organ dari katak di Thailand, Vietnam dan Hong Kong.

Ular Kukri biasanya menggunakan giginya yang seperti belati untuk mengiris telur yang terbuka, tetapi gigi mereka sama efektifnya ketika digunakan sebagai senjata tebas untuk mengekspos jeroan katak. Dua ular terlihat menelan katak mereka secara utuh - tetapi hanya setelah memakan organnya terlebih dahulu, para ilmuwan melaporkan.

7. Berbagi Muntah untuk Bersosialisasi

Jejaring sosial untuk manusia mungkin agak kurang populer jika orang harus membangun koneksi mereka dengan muntah. Tetapi sistem itu tampaknya bekerja dengan baik untuk semut, yang menjalin ikatan dengan memuntahkan ke mulut satu sama lain. Dikenal sebagai trofalaksis, praktik ini memungkinkan semut berbagi protein, nutrisi, dan hormon, serta memperkuat hubungan antar anggota koloni.

Koloni semut dapat berisi ribuan individu yang dibagi menjadi beberapa kelompok, masing-masing melakukan tugas khusus yang dapat memengaruhi isi perut mereka. Tetapi ketika kandungan tersebut diteruskan dari mulut ke mulut, seluruh koloni dapat berbagi manfaat nutrisi dan hormonal individu.

8. Peminum Ulat

Tentu saja, 2021 akan menjadi tahun di mana para ilmuwan memberi tahu kami tentang kupu-kupu yang menebas ulat untuk meminum isi perutnya. Para peneliti di Indonesia menyaksikan tujuh spesies kupu-kupu milkweed minum dari "ulat yang terluka dan mengeluarkan cairan", dalam makanan mengerikan yang terkadang berlangsung berjam-jam. Menggunakan cakar kecil di kaki mereka, kupu-kupu mengukir luka di tubuh ulat untuk mengekspos cairan di dalamnya; karena ulat memakan tanaman milkweed, cairan tubuh mereka penuh dengan bahan kimia dari daun yang dikunyah.

Hal ini membuat ulat menjadi sasaran empuk bagi kupu-kupu jantan, yang menggunakan senyawa milkweed untuk membantu mereka menarik perhatian betina.

9. Penghancur Bangkai

Tidak setiap hari para ahli biologi kelautan dapat mengamati (dan memfilmkan) sekelompok hiu putih besar yang lapar mencabik-cabik bangkai paus bungkuk menjadi potongan-potongan kecil. Sebuah tim peneliti di Massachusetts memulai misi penandaan pada bulan Agustus dan sedang mencari hiu raksasa (basking sharks) ketika mereka melihat seekor hiu "kegilaan makan" di sekitar bangkai mengambang paus bungkuk muda di Stellwagen Bank National Marine Sanctuary.

Para ilmuwan mengambil foto dan video pembantaian dan bahkan dapat memasang sensor akustik ke beberapa hiu putih besar saat mereka makan; Dengan begitu, mereka nantinya bisa melacak pergerakan dan perilaku predator laut dalam ini.

10. Jamur Penghancur Bokong

Selama musim semi dan musim panas 2021, jangkrik bermata merah bertubuh hitam muncul di timur laut Amerika Serikat dalam miliaran. Kemunculan massal ini terjadi setiap 17 tahun sekali, dan jamur mematikan yang disebut Massospora cicadina, yang hanya parasit pada jangkrik, mengikuti jadwal 17 tahun yang sama.

Spora jamur di tanah menempel pada kerangka luar nimfa jangkrik setelah ia menggali jalan keluar dari tanah; spora kemudian menembus tubuh jangkrik dan berkembang biak saat nimfa bermetamorfosis menjadi dewasa.

Akhirnya, jamur menjadi begitu padat di dalam serangga hidup yang menggantikan bagian belakang jangkrik dengan massa padat spora kuning yang terlihat ketika bagian kerangka luar jangkrik itu retak dan terlepas. Jamur juga mengubah perilaku jangkrik, membuat serangga lebih sering kawin — dan dengan demikian menginfeksi lebih banyak jangkrik.

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel