Partai Vladimir Putin Diprediksi Menang Pemilu di Parlemen Rusia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Moskow - Partai Rusia Bersatu yang dipimpin Presiden Vladimir Putin diprediksi akan tetap meraih kemenangan besar dalam pemilihan parlemen, meskipun ada penurunan dukungan.

Partai tersebut mengklaim kemenangan beberapa jam setelah pemungutan suara ditutup pada Minggu malam, demikian dikutip dari laman BBC, Senin (20/9/2021).

Kritikus paling vokal Vladimir Putin dilarang mencalonkan diri dalam pemilihan, dan kandidat yang diizinkan untuk mencalonkan diri diseleksi secara ketat.

Ada banyak tuduhan pelanggaran pencoblosan surat suara dan pemungutan suara paksa.

Tapi komisi pemilihan Rusia menolak klaim penyimpangan yang tengah meluas tersebut.

Hasil awal menunjukkan bahwa dengan 64 % suara dihitung, Rusia Bersatu telah memenangkan hampir 48 %, diikuti oleh Partai Komunis dengan sekitar 21 %.

Pada Minggu (19/9) malam, seorang pejabat senior Rusia Bersatu, Andrei Turchak, memberi selamat kepada kerumunan pendukung di Moskow atas apa yang dia gambarkan sebagai kemenangan yang bersih dan jujur.

Hasil parsial menunjukkan bahwa meskipun partai Putin dengan mudah mempertahankan mayoritasnya di parlemen, ia kehilangan beberapa kekuatan. Pada 2016, partai ini memenangkan 54 % suara.

Komunis, yang secara luas mendukung inisiatif Putin di parlemen, melihat dukungan mereka tumbuh sebesar 8%. Namun pemimpin mereka, Gennady Zyuganov telah menuduh pelanggaran yang meluas, termasuk pengisian surat suara, menurut kantor berita Associated Press.

Kekhawatiran atas standar hidup dan tuduhan korupsi dari kritikus Kremlin yang dipenjara, Alexei Navalny kemungkinan telah mempengaruhi dukungan untuk partai Vladimir Putin.

Tapi dia tetap populer di kalangan banyak orang Rusia yang memuji dia karena membela Barat dan memulihkan kebanggaan nasional.

Untuk pertama kalinya sejak 1993, pemantau pemilu dari Organization for Security and Cooperation in Europe (OSCE) tidak hadir karena pembatasan yang diberlakukan oleh otoritas Rusia.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Ribuan Laporan Pelanggaran

Presiden Rusia Vladimir Putin. (AFP)
Presiden Rusia Vladimir Putin. (AFP)

Hingga Minggu malam, kelompok pemantau suara independen Golos -- yang oleh otoritas Rusia dicap sebagai "agen asing" -- mengatakan telah melacak lebih dari 4.500 laporan pelanggaran pemungutan suara.

Sementara itu, Kementerian Dalam Negeri Rusia mengatakan kepada wartawan bahwa pihaknya tidak mencatat "pelanggaran signifikan".

Selama pemilihan, antrian panjang terlihat di luar beberapa tempat pemungutan suara pada video yang dipublikasikan di media sosial.

Kantor berita Interfax melaporkan, terutama terjadi di luar kantor polisi. Juru bicara Kremlin menolak klaim itu.

Namun Golos mengatakan, telah menerima "banyak pesan" dari orang-orang yang mengatakan bahwa mereka dipaksa oleh majikan mereka untuk memilih, serta tuduhan kecurangan pemilu.

Di bagian timur Ukraina yang dikendalikan oleh separatis yang didukung Rusia, penduduk dengan kewarganegaraan Rusia diizinkan untuk memilih, dengan beberapa melintasi perbatasan untuk mengunjungi tempat pemungutan suara Rusia.

Seorang pensiunan Moskow yang hanya menyebut namanya sebagai Anatoly mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia memilih partai yang berkuasa karena dia menghargai upaya Putin untuk memulihkan pengaruh Rusia di panggung dunia.

"Negara-negara seperti Amerika Serikat dan Inggris kurang lebih menghormati kami sekarang seperti mereka menghormati Uni Soviet pada 1960-an dan 70-an," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel