Pasangan Ini Diamankan Karena Klaim Bisa Bantu Orang jadi Satpol PP

·Bacaan 1 menit

VIVA – Pasangan muda-mudi YF dan BA, terpaksa berurusan dengan aparat kepolisian. Sebagai buntut mengklaim bisa membantu bekerja jadi Satuan Polisi Pamong Praja DKI Jakarta. Praktik rekrutmen abal-abal itu, membuat keduanya kini diperiksa intensif polisi.

"Yang bersangkutan masih kami lakukan pemeriksaan," kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Yusri Yunus di Markas Polda Metro Jaya, Selasa 27 Juli 2021.

Dirinya menjelaskan, Kepala Satpol PP DKI Jakarta Arifin, awalnya menyerahkan kedua orang ini pada Senin, 26 Juli 2021 kemarin. Mereka diyakini mencoba menipu warga yang ingin jadi Satpol PP DKI Jakarta. Beberapa korban telah dimintai keterangannya sebagai saksi.

"Yang bersangkutan ada unsur penipuan yang dia lakukan menurut keterangan pelapor dari Satpol PP. Kita tunggu sekarang masih diperiksa modusnya apa berapa korban yang dia sudah tipu nanti kita tunggu," katanya.

Sementara itu, Arifin memastikan keduanya adalah Satpol PP gadungan. Mereka hanya mengaku-ngaku saja sebagai Kepala Bidang Pengembangan. Padahal, jabatan tersebut sama sekali tidak pernah ada di Satpol PP. Menurutnya, sembilan orang sudah termakan bualan keduanya.

"Ada yang akan setor Rp25 juta, Rp15 juta, Rp7 juta. Dari nilai-nilai tersebut sebagian sudah disetorkan melalui transfer kepada BA. Bukti transfer gaji dari YF kepada korban dengan nominal di bawah UMP dan screenshot percakapan whatsapp oknum YF memerintah tugas kepada para korban melalui group whatsapp," jelas Arifin lagi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel