Pasar LNG global bersiap hadapi ketidakpastian jelang musim dingin

Pembeli dan penjual gas alam cair (LNG) global bersiap menghadapi lebih banyak ketidakpastian atas pasokan Rusia dan prospek permintaan yang suram dari Eropa dan importir utama China menjelang puncak musim dingin, kata para eksekutif industri.

Sanksi Barat terhadap Rusia karena invasi ke Ukraina telah memicu kekhawatiran terganggunya pasokan gas Rusia ke Eropa, mengirimkan harga gas global ke level tertinggi sepanjang masa awal tahun ini dan meningkatkan kekhawatiran keamanan energi. Moskow menyebut aksinya sebagai operasi militer khusus.

Selain cuaca yang tidak dapat diprediksi, masih belum jelas apakah akan ada pengurangan lebih lanjut dalam pasokan Rusia ke Eropa, kata para eksekutif. Juga tidak pasti apakah Eropa dapat membangun infrastruktur impor LNG baru pada waktunya untuk menggantikan volume besar dari Rusia, tambah mereka.

Satu pertanyaan lagi adalah kapan China akan mencabut pembatasan COVID, yang telah memangkas impor dalam lima bulan pertama tahun ini.

"Kami memiliki ketidakpastian besar atas apa yang akan terjadi selanjutnya," ujar Steve Hill, wakil presiden eksekutif di Shell mengatakan pada Konferensi Gas Dunia.

“Jika kita mengubah volume gas pipa Rusia ke Eropa pada tahun 2021 menjadi setara LNG, dan menambahkan volume LNG yang dikirim ke Eropa pada tahun 2021, itu setara dengan 200 juta ton LNG. Itu setengah dari ukuran industri LNG (global) saat ini."

Kendala infrastruktur yang muncul ketika aliran gas berubah dari barat ke timur, bukan timur ke barat, membuatnya "lebih rumit dari yang kita duga", tambahnya.

Peder Bjorland, wakil presiden pemasaran dan perdagangan gas alam di Equinor, mengatakan perubahan arus telah menciptakan "pasar yang aneh" di mana beberapa negara di Eropa seperti Inggris kelebihan pasokan, tetapi tidak ada infrastruktur untuk memindahkan gas ke pusat permintaan seperti Jerman.

Itu telah menciptakan kesenjangan harga yang lebar antara British National Balancing Point dan harga grosir gas Belanda yang dapat mendorong investasi infrastruktur untuk mengurangi kemacetan, kata para eksekutif. Tetapi infrastruktur itu akan membutuhkan waktu untuk dibangun, tambah mereka.

Jerman sedang membangun terminal penerima LNG dan telah mengontrak unit penyimpanan dan regasifikasi terapung.

"Ini berpacu dengan waktu. Kami percaya bahwa fasilitas regas mungkin akan beroperasi sebelum akhir musim dingin, tetapi tidak mungkin pada awal musim dingin. Jadi itu keseimbangan yang sangat rapuh," kata Michael Stoppard, pemimpin strategi gas global di S&P Global Commodity Insights.

Musim dingin yang parah di belahan bumi utara juga dapat memicu persaingan antara Eropa dan Asia untuk LNG dan mendorong harga lebih tinggi, kata para eksekutif.

"Saat kita memasuki musim dingin ... pasar seperti Asia benar-benar mulai bersaing untuk kargo tersebut," kata Anatol Feygin, wakil presiden eksekutif di Cheniere Energy.

Namun, seorang eksekutif dengan importir gas China mengatakan pembeli kemungkinan akan memasuki musim dingin ini lebih siap daripada tahun lalu, karena negara-negara Eropa seperti Jerman dan Italia telah mensyaratkan tingkat stok minimum.

Pembeli meningkatkan stok menjelang musim dingin, menopang harga LNG spot Asia hampir tiga kali lipat dari level Mei 2021, sangat tinggi untuk musim permintaan rendah di kuartal kedua.

"Tahun ini tidak terlalu pesimis, karena semua orang bersiap untuk musim dingin," kata eksekutif yang menolak disebutkan namanya karena kebijakan perusahaan.


Baca juga: Lonjakan harga gas alam tekan sektor industri AS
Baca juga: Hyundai akan buat pabrik LNG, sediakan pasokan listrik kurangi emisi
Baca juga: Perkuat portofolio bisnis, PGN bidik pasar ritel gas bumi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel