Pasar Negara Berkembang di Asia Bakal Lebih Siap Hadapi Tapering The Fed

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Trader obligasi dan mata uang di Asia Tenggara tidak terlalu khawatir tentang potensi pengurangan stimulus atau tapering oleh the Federal Reserve (the Fed). Pasar di wilayah Asia Tenggara dinilai lebih baik untuk menahan guncangan eksternal kali ini.

Cadangan devisa besar-besaran dan mata uang yang undervalued dapat melindungi pasar kawasan ini dari potensi aksi jual. Jika Ketua the Fed Jerome Powell mengisyaratkan pengurangan pembelian obligasi pada simposium Jackson Hole minggu ini.

Meskipun ada kehati-hatian, analis tidak mengharapkan pengulangan dari apa yang disebut taper tantrum pada 2013. Pengumuman mengejutkan the Fed untuk melepaskan stimulus mengguncang pasar global pada saat itu.

“Sebagian karena taper tantrum pada tahun 2013, bank sentral Asia Tenggara sekarang memiliki bantalan cadangan devisa yang lebih baik,” kata Vishnu Varathan, kepala ekonomi dan strategi di Mizuho Bank Ltd. di Singapura.

"Tingkat kemiringan kurva Treasury tampak jauh lebih tenang kali ini, yang mungkin digabungkan dengan berkurangnya tekanan untuk pelarian modal keluar dari negara berkembang-Asia,” ia menambahkan.

Dilansir dari Bloomberg, Kamis (26/8/2021), keempat grafik ini menggambarkan ketahanan pasar pendapatan tetap Asia Tenggara, antara lain, pertama, mata uang yang undervalued.

Sebagian besar mata uang Asia Tenggara dinilai terlalu rendah. Mengurangi risiko arus keluar asing yang besar jika pasar berubah menghindari risiko. Nilai tukar efektif riil baht adalah 5 persen lebih rendah dari rata-rata lima tahun.

Mata uang itu 11 persen dinilai terlalu tinggi dibandingkan dengan rata-rata lima tahun sebelum taper tantrum. REER peso Filipina menunjukkan bahwa angka itu dinilai terlalu tinggi, tetapi dengan besaran yang lebih kecil dibandingkan pada 2013.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Sebarkan Buffer

Seorang pria berdiri didepan indikator saham elektronik sebuah perusahaan sekuritas di Tokyo (29/8). Ketegangan politik yang terjadi karena Korut meluncurkan rudalnya mempengaruhi pasar saham Asia. (AP Photo/Shizuo Kambayashi)
Seorang pria berdiri didepan indikator saham elektronik sebuah perusahaan sekuritas di Tokyo (29/8). Ketegangan politik yang terjadi karena Korut meluncurkan rudalnya mempengaruhi pasar saham Asia. (AP Photo/Shizuo Kambayashi)

Kedua, sebarkan Buffer. Spread rata-rata tujuh hari obligasi 10-tahun Indonesia dan Malaysia pada Treasuries dengan durasi yang sama masing-masing sekitar 500 basis poin dan 200 basis poin. Lebih lebar dibandingkan dengan Juni 2013.

Spread yang lebih luas diperkirakan akan melindungi obligasi dari kemungkinan kebangkitan hasil Treasury. Spread buffer untuk Thailand adalah yang terendah. Pihak berwenang mengatakan, obligasi negara tersebut kurang terekspos karena tingkat utang luar negeri yang rendah dan cadangan devisa yang tinggi.

Selanjutnya, yakni cadangan devisa yang Besar. Cadangan devisa di Indonesia, Thailand dan Filipina telah meningkat secara absolut dari level yang terlihat pada Mei 2013. Thailand akan mempublikasikan data cadangan mingguannya pada Jumat (27/8) besok.

Cadangan yang lebih besar memungkinkan bank sentral untuk menjual lebih banyak dolar guna mendukung mata uang mereka. HAl itu dimaksudkan jika sentimen risk-off mendorong dana global untuk menarik diri dari pasar regional.

Pasar Indonesia adalah yang paling terpukul di Asia Tenggara dari taper tantrum 2013 karena kekalahan di Treasuries mengirim imbal hasil 10-tahun negara lebih tinggi sebesar 225 basis poin, sementara rupiah menukik 11 persen.

Terakhir, keempat, pemosisian yang menguntungkan. Obligasi Indonesia saat ini memiliki posisi asing paling ringan dibandingkan dengan Thailand dan Malaysia, dengan arus keluar selama 12 bulan terakhir pada 0,4 standar deviasi di bawah rata-rata lima tahun. Dibandingkan dengan posisi yang relatif lebih berat pada akhir 2019 di mana pengukur yang sama berada di 1,2 standar deviasi di atas rata-rata lima tahun.

Posisi yang lebih ringan kali ini dapat mengurangi risiko arus keluar jika terjadi aksi jual. Di sisi lain, arus masuk asing yang deras ke obligasi Malaysia membuatnya relatif rentan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel