Pasar saham Australia turun tertekan energi dan pertambangan

Ahmad Buchori
·Bacaan 1 menit

Pasar saham Australia berhasil bangkit dari penurunan di awal perdagangan tetapi masih ditutup lebih rendah pada Rabu dengan saham energi dan pertambangan menekan pasar.

Pada penutupan pasar, indeks acuan ASX 200 turun 31,90 poin atau 0,47 persen menjadi 6.797,60 poin, sedangkan indeks All Ordinaries turun 31,00 poin atau 0,44 persen menjadi 7.049,90.

Indeks ASX 200 turun 0,80 persen setelah istirahat siang di Sydney tetapi berhasil bangkit dan naik menjelang penutupan perdagangan.

"ASX berakhir (sekitar) 0,50 persen lebih rendah hari ini, menghentikan kenaikan beruntun tiga hari," kata penulis keuangan CommSec Daniel O'Leary.

"Saham pertambangan dan energi terpukul karena harga komoditas turun pada malam sebelumnya, sementara saham properti dan beberapa bank menahan pasar kembali naik."

Saham-saham material dan energi memimpin penurunan pasar, yang masing-masing turun 1,46 persen dan 1,19 persen.

Di bidang keuangan, bank-bank besar tergelincir dengan Commonwealth Bank turun 0,08 persen, National Australia Bank turun 0,04 persen, Westpac Bank turun 0,24 persen dan ANZ turun 0,67 persen.

Saham pertambangan merosot dengan BHP turun 1,64 persen, Rio Tinto turun 0,95 persen, Fortescue Metals turun 0,59 persen, dan penambang emas Newcrest turun 0,98 persen.

Produsen minyak dan gas negara itu anjlok dengan Oil Search turun 2,47 persen, Santos turun 0,82 persen dan Woodside Petroleum turun 0,87 persen.

Supermarket terbesar Australia merosot dengan Coles turun 0,83 persen, dan Woolworths turun 0,86 persen.

Sementara itu, raksasa telekomunikasi Telstra melonjak 2,24 persen, maskapai nasional Qantas tenggelam 0,55 persen dan perusahaan biomedis CSL merosot 0,31 persen.