Pasca-bom ISIS, Australia, Prancis dan Inggris Setop Evakuasi dari Afghanistan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kabul - Sejumlah negara dilaporkan telah menghentikan proses evakuasi warga dari Afghanistan menyusul serangan teror bom mematikan yang diklaim ISIS di bandara Kabul pada Kamis 26 Agustus 2021.

Ledakan, yang menewaskan 13 anggota militer AS, telah meningkatkan kecemasan akan isu keamanan di tengah kondisi yang sangat memprihatinkan, ketika ribuan warga Afghanistan menggantungkan harapan untuk bisa dievakuasi keluar dari negara yang kini dikuasai oleh Taliban.

PM Australia Scott Morrison mengatakan, staf militer Australia telah dievakuasi dari Kabul hanya beberapa jam sebelum serangan, dan dengan keamanan yang begitu genting, tidak lagi aman untuk melanjutkan evakuasi.

"Rencana kami sekarang bergerak ke tahap pasca-evakuasi dan itu melibatkan memastikan proses dan program kemanusiaan resmi kami," kata Morrison kepada wartawan di Canberra.

Morrison mengatakan Australia telah mengevakuasi 4.100 warga negara Australia dan warga Afghanistan dengan visa dalam sembilan hari terakhir. Hampir 800 orang sudah masuk, atau dalam perjalanan ke Australia.

Sementara itu, Inggris mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka berencana untuk menyelesaikan evakuasinya dari Afghanistan "dalam hitungan jam".

"Kami akan memproses orang-orang yang kami bawa bersama kami, 1.000 orang kira-kira di dalam lapangan terbang sekarang," kata Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace kepada Sky News.

"Dan kami akan mencari cara untuk terus menemukan beberapa orang di kerumunan, di mana kami bisa, tetapi secara keseluruhan pemrosesan utama sekarang telah ditutup dan kami memiliki hitungan jam."

Wallace mengatakan bahwa Inggris telah "menutup Hotel Baron", di mana mereka yang ingin terbang ke Inggris telah berkumpul.

Inggris juga menutup pusat pemrosesan untuk pencari suaka, dan menutup Abbey Gate, salah satu titik akses ke bandara Kabul dan salah satu daerah yang ditargetkan dalam pemboman bunuh diri pada Kamis.

Hampir 14.000 warga Inggris dan Afghanistan telah diselamatkan sebagai bagian dari evakuasi Inggris sejak pertengahan Agustus, kata Wallace, tetapi menambahkan: "Fakta yang menyedihkan adalah tidak semua orang akan keluar."

Australia dan Inggris adalah bagian dari pasukan internasional pimpinan NATO yang memerangi Taliban dan melatih pasukan keamanan Afghanistan pada tahun-tahun setelah mereka digulingkan oleh AS dan sekutu pada tahun 2001.

Prancis Setop Evakuasi Sejak 27 Agustus 2021

Tentara Korps Angkatan Laut AS bersama anggota Gugus Tugas Marinir Udara-Darat Tujuan Khusus di Pusat Komando, memberikan air minum kepada anak-anak saat evakuasi penduduk di bandara internasional Hamid Karzai, Kabul, Afghanistan (20/8/2021).  (Lance Cpl. Nicholas Guevara/U.S. Marine Corps via AP)
Tentara Korps Angkatan Laut AS bersama anggota Gugus Tugas Marinir Udara-Darat Tujuan Khusus di Pusat Komando, memberikan air minum kepada anak-anak saat evakuasi penduduk di bandara internasional Hamid Karzai, Kabul, Afghanistan (20/8/2021). (Lance Cpl. Nicholas Guevara/U.S. Marine Corps via AP)

Sementara itu, pemerintah Prancis menyatakan tidak bisa melanjutkan evakuasi warga dari Afghanistan setelah 27 Agustus 2021.

"Pada besok malam, kami tidak akan lagi dapat melanjutkan evakuasi dari bandara Kabul," kata perdana menteri Prancis, Jean Castex mengutip penarikan segera pasukan AS yang mengendalikan dan mengamankan bandara, yang ditetapkan pada 31 Agustus.

Tekanan untuk menyelesaikan evakuasi ribuan orang asing dan warga Afghanistan yang membantu negara-negara Barat selama perang 20 tahun melawan Taliban telah meningkat, dengan semua pasukan AS dan sekutu akan meninggalkan bandara pada 31 Agustus.

Castex mengatakan sekitar 2.500 orang telah dievakuasi oleh Prancis sejak penangkapan Kabul oleh Taliban pada 15 Agustus. Operasi telah melihat para pengungsi dibawa ke pangkalan Prancis di Uni Emirat Arab dengan pesawat militer dan kemudian melanjutkan ke Prancis.

Dia mengatakan jumlah ini termasuk warga negara Prancis, tetapi juga "warga Afghanistan yang telah berkontribusi, dengan satu atau lain cara, dalam dukungan mereka kepada tentara (Prancis), serta keluarga, seniman, dan jurnalis mereka".

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel