Pasokan minyak ke sebagian Eropa Timur lewat pipa Druzhba ditangguhkan

Pasokan minyak ke bagian Eropa Timur dan Tengah melalui pipa Druzhba telah dihentikan sementara pada Selasa (15/11/2022), menurut operator pipa minyak di Hongaria dan Slovakia.

Tingkat gangguan tidak segera jelas, dan terjadi bersamaan dengan ledakan di sebuah desa di Polandia timur dekat perbatasan Ukraina yang menimbulkan kewaspadaan di antara negara-negara NATO.

Perusahaan minyak dan gas MOL Hongaria mengatakan mitranya dari Ukraina memberi tahu perusahaan bahwa roket Rusia menghantam pembangkit listrik dekat perbatasan Belarusia yang menyediakan listrik untuk stasiun pompa, dan hal ini menyebabkan penghentian.

Transpetrol Slovakia mengkonfirmasi penangguhan itu juga, mengutip "alasan teknis di pihak Ukraina" tetapi tidak menyebutkan serangan roket.

Jaringan pipa Druzhba berasal dari Rusia dan terbelah di Belarusia ke Ukraina, di mana ia terbelah lagi, memasok beberapa negara di Eropa Timur dan Tengah yang bergantung pada minyak tersebut, termasuk kilang di Hongaria, Slovakia, dan Republik Ceko yang terkurung daratan.

"Alasan penangguhan pasokan belum dikonfirmasi secara resmi oleh pihak Ukraina," kata Transpetrol dalam sebuah pernyataan, seraya menambahkan bahwa mereka mengharapkan lebih banyak informasi tentang penyebab penutupan pada Rabu.

Operator saluran pipa Ceko, MERO, sejauh ini belum mengamati adanya gangguan dalam aliran minyak melalui jalur Druzhba, kata seorang juru bicara pada Selasa (15/11/2022). Operator pipa Polandia PERN mengatakan pada Selasa (15/11/2022) malam bahwa minyak mengalir secara normal melalui bagian jalur Polandia.

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban mengadakan pertemuan dewan pertahanan pada Selasa (15/11/2022) setelah pengiriman Druzhba ditangguhkan, kata kepala pers Orban kepada kantor berita negara MTI.

Monopoli pipa milik negara Rusia, Transneft, telah diberitahu oleh Ukraina bahwa pasokan ke Hongaria untuk sementara dihentikan, kata kantor berita RIA mengutip Transneft.

Harga minyak melonjak karena berita tersebut, dengan patokan Brent naik 0,8 persen pada hari itu.


Baca juga: IEA: Dunia dalam "krisis energi global pertama yang sesungguhnya"
Baca juga: Harga minyak Asia naik, dipicu perkiraan pasokan jelang sanksi Rusia
Baca juga: Harga minyak menetap lebih tinggi karena gangguan pipa minyak Druzhba