Paspor Jepang dan Singapura masih terkuat di seluruh dunia

·Bacaan 2 menit

Jepang dan Singapura masih menjadi paspor paling kuat dengan akses bebas visa ke 192 negara di seluruh dunia di tahun 2022, demikian dilansir Travel Pulse.

Peringkat paspor paling kuat ini disampaikan lewat Henley Passport Index dari perusahaan penasihat kewarganegaraan dan tempat tinggal global, Henley & Partners.

Berdasarkan data eksklusif yang diberikan oleh Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA), indeks tidak mempertimbangkan pembatasan perjalanan COVID-19 sementara. Oleh karena itu, Jepang dan Singapura masih menjadi dokumen paling kuat dengan akses bebas visa ke 192 tujuan di seluruh dunia.

Baca juga: Singapura buka pintu turis Indonesia melalui jalur VTL

Korea Selatan dan Jerman juga tetap berada di posisi kedua dengan akses bebas visa ke 190 negara, diikuti oleh Finlandia, Italia, Luksemburg dan Spanyol pada peringkat ketiga dengan akses 189 negara.

Tahun ini Prancis, Belanda, dan Swedia masing-masing naik satu peringkat menyusul Austria dan Denmark di peringkat keempat dengan akses bebas visa ke 188 negara.

Di tempat lain di Eropa, Irlandia dan Portugal tetap menjadi dokumen perjalanan paling kuat kelima, memberikan pemegang akses bebas visa ke sebanyak 187 negara tanpa memperhitungkan pembatasan sementara.

Amerika Serikat naik satu peringkat menyamai Belgia, Selandia Baru, Norwegia, Swiss, dan Inggris untuk urutan keenam sebagai paspor terkuat di dunia dengan akses 186 negara.

Baca juga: Delapan aktivitas untuk liburan bersama anak di Singapura

Pemegang 10 besar paspor terkuat di dunia lainnya adalah Australia, Kanada, Republik Ceko, Yunani dan Malta (185), Polandia dan Hongaria (183), Lithuania dan Slovakia (182) dan Estonia, Latvia dan Slovenia (181).

Dalam hal paspor terendah dipegang oleh Afghanistan dengan akses bebas visa ke 26 negara. Irak (28), Suriah (29), Pakistan (31) dan Yaman (33) melengkapi lima terbawah.

Dalam mengungkapkan peringkat tahun 2022, Henley & Partners mengatakan saat ini terjadi kesenjangan mobilitas global terbesar selama 16 tahun. Hal ini mengakibatkan pelancong dari Eropa, Amerika Utara, dan negara-negara Asia yang lebih kaya memiliki lebih banyak perjalanan.

"Paspor dan visa adalah salah satu instrumen terpenting yang berdampak pada ketidaksetaraan sosial di seluruh dunia karena mereka menentukan peluang untuk mobilitas global," kata Christian H. Kaelin, ketua Henley & Partners.

Baca juga: Jepang perpanjang larangan masuk bagi WNA hingga Februari

Baca juga: Jalan-jalan ke luar negeri, ini beberapa tempat yang bisa didatangi

Baca juga: Libur akhir tahun, penjualan tiket biro perjalanan naik 73 persen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel