Pastor di Zambia Tewas Usai Mengubur Diri Sendiri demi Ritual Agama

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Chidiza - James Sakara, pastor dari sebuah gereja Kristen Zambia, ditemukan tewas setelah meminta untuk dikubur hidup-hidup di tanah sehingga ia bisa hidup kembali dalam waktu tiga hari.

Aksi itu dilakukannya agar sama seperti --apa yang ia klaim-- Yesus, demikian seperti dikutip dari Odditycentral, Minggu (22/8/2021).

Untuk mengatakan bahwa James Sakara yang berusia 22 tahun terlalu percaya diri dalam kemampuannya untuk meniru kebangkitan Yesus Kristus akan meremehkan.

Namun, pendeta Gereja Zion di kota Chidiza, Zambia, berhasil meyakinkan jemaatnya bahwa dia sebenarnya bisa hidup kembali setelah tiga hari, sama seperti 'sang Anak Allah'.

Dia entah bagaimana mendapat tiga anggota Gerejanya untuk membantunya dengan menggali kuburan dangkal, mengikat tangannya, dan menguburnya hidup-hidup.

Alih-alih hidup kembali setelah tiga hari, Sakara ditemukan tewas oleh anggota Gereja Zion yang penasaran untuk melihat mengapa pemimpin mereka tidak memenuhi janjinya.

Setelah melihat tubuh pemimpin mereka yang tak bernyawa, beberapa anggota gereja mencoba serangkaian "latihan spiritual" untuk membangkitkannya, tetapi tidak berhasil.

Meniru Yesus

Ilustrasi Foto Pemakaman (iStockphoto)
Ilustrasi Foto Pemakaman (iStockphoto)

Mencoba menjelaskan keputusannya kepada kawanannya, pendeta muda, yang juga seorang praktisi pengobatan tradisional, mengutip kitab suci, mengatakan bahwa pada malam pembunuhannya oleh tentara Romawi, kata-kata Yesus kepada murid-muridnya - 'lakukan ini untuk mengenang saya' - merujuk pada kebangkitan dan bukan hanya menyerap anggur dan mengunyah roti yang tidak beragi.

Seperti yang dapat Anda bayangkan, sebagian besar anggota jemaat Sakara enggan membiarkannya menjalani aksi bodohnya, apalagi ajudannya.

Tetapi akhirnya, tiga orang yang maju untuk membantu pendeta dengan penguburan berpotensi berhadapan dengan konsekuensi hukum. Salah satu dari mereka telah ditangkap atas dugaan membantu pembunuhan tak disengaja, dan dua saat ini dicari oleh polisi atas tuduhan yang sama.

Media setempat yang melaporkan kisah itu menyebut, "James Sakara adalah korban dari imannya yang salah arah, dan itu sayangnya mengorbankan nyawanya."

Pendeta malang itu meninggalkan seorang istri yang tengah hamil muda dan banyak umat paroki yang bingung.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel