Pasukan Afghanistan dan Taliban Bentrok di Bekas Pangkalan Militer AS

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Kabul - Pertempuran antara pasukan pemerintah Afghanistan dan Taliban telah menyebabkan lebih dari 100 gerilyawan tewas dalam 24 jam terakhir, kata kementerian pertahanan pada Minggu (2/5) ketika mereka mengambil kendali atas pangkalan militer AS di provinsi yang bergolak.

Militer AS menyerahkan Kamp Antonik di provinsi Helmand selatan kepada pasukan Afghanistan, sehari setelah secara resmi mulai menarik pasukannya yang tersisa dari negara itu.

Mengutip Channel News Asia, Senin (3/5/2021), pasukan Taliban dan pemerintah bentrok di beberapa provinsi, kata kementerian itu, termasuk di bekas benteng pemberontak Kandahar di mana militer AS melakukan "serangan presisi" pada Sabtu (1/4) ketika pasukan itu mulai menarik pasukan terakhir.

52 pejuang Taliban lainnya terluka dalam bentrokan itu, kata kementerian itu, tanpa memberikan rincian korban yang diderita oleh pasukan pemerintah.

Taliban tidak memberikan komentar apa pun tentang pertempuran itu, tetapi kedua belah pihak diketahui membesar-besarkan korban yang ditimbulkan di pihak lain.

Pertempuran di lapangan terus berlanjut dalam beberapa bulan terakhir karena upaya perdamaian yang bertujuan untuk mengakhiri konflik 20 tahun telah tersendat.

Penarikan Militer AS

Tentara AS dan Tentara Nasional Afghanistan (ANA) mengibarkan bendera nasional Afghanistan selama upacara penyerahan di Kamp Antonik di provinsi Helmand. (Foto: AFP)
Tentara AS dan Tentara Nasional Afghanistan (ANA) mengibarkan bendera nasional Afghanistan selama upacara penyerahan di Kamp Antonik di provinsi Helmand. (Foto: AFP)

Militer AS secara resmi mulai menarik 2.500 tentaranya yang tersisa dari negara yang dilanda kekerasan pada hari Sabtu, seperti yang diperintahkan oleh Presiden Joe Biden bulan lalu.

Para pejabat Afghanistan mengatakan semua pasukan asing akan dibawa ke Bagram, pangkalan Amerika terbesar di Afghanistan, dan dari sana mereka akan pergi ke negara masing-masing.

Sebagai bagian dari penarikan yang sedang berlangsung, militer AS menyerahkan Kamp Antonik di Helmand kepada pasukan Afghanistan, kata kementerian pertahanan.

Dikatakan pangkalan itu akan digunakan oleh pasukan khusus Afghanistan yang telah dilatih dalam operasi kontra-terorisme oleh militer AS dan NATO.

Foto-foto upacara serah terima yang dirilis oleh kementerian pertahanan Afghanistan menunjukkan tentara AS menurunkan bendera AS di pangkalan dan sekelompok pasukan Afghanistan kemudian mengibarkan bendera nasional.

Militer AS telah menyerahkan beberapa pangkalan kepada pasukan Afghanistan sejak Washington menandatangani kesepakatan penting dengan Taliban tahun lalu yang membuka jalan bagi penarikan pasukan asing.

Kesepakatan yang ditandatangani pada Februari 2020 di bawah pemerintahan mantan presiden Donald Trump menetapkan bahwa semua pasukan asing akan ditarik pada 1 Mei 2021.

Biden mengumumkan pada bulan April bahwa 2.500 tentara Amerika yang tersisa akan ditarik pada peringatan 20 tahun serangan 11 September dan bukan pada 1 Mei.

Namun dia mengatakan penarikan mereka akan dimulai pada 1 Mei.

Ketika penarikan resmi dimulai pada hari Sabtu, militer AS mengatakan mereka melakukan "serangan presisi" setelah sebuah lapangan udara di Kandahar di mana ia memiliki pangkalan "menerima tembakan tidak langsung yang tidak efektif" yang tidak menyebabkan kerusakan.

Serangan di pangkalan Kandahar, yang belum diklaim oleh kelompok mana pun, terjadi ketika Taliban memperingatkan bahwa militer AS telah melanggar kesepakatan tahun 2020 dengan tidak menyelesaikan penarikan pasukan pada 1 Mei.

"Ini pada prinsipnya membuka jalan bagi mujahidin kami untuk mengambil tindakan yang tepat terhadap pasukan penyerang," kata Mohammad Naeem, juru bicara Taliban, kepada AFP menambahkan bahwa kelompok itu sedang menunggu perintah dari para pemimpinnya untuk tindakan di masa depan.

Sejak kesepakatan penarikan AS disepakati, Taliban tidak secara langsung melibatkan pasukan asing, tetapi tanpa ampun menyerang pasukan pemerintah di pedesaan dan melancarkan kampanye teror di daerah perkotaan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: